Siti – Isu Perdana

Saya ada pernah memberitahu yang antara hobi dan minat saya ialah mengumpul majalah, akhbar atau penerbitan keluaran sulung, edisi perdana atau bilangan#1.

Bagaimanapun, minat atau hobi ini tidaklah ‘mencengkam’ akal dan hati saya sangat. Di sebabkan itu, ada juga penerbitan yang terlepas pandang. Bila sedar penerbitan ini ada dalam pasaran, ia sudah masuk keluaran 3-4. Mahu cari Bil.#1 sudah susah.

Saya juga ada pernah memberitahu mahu meletakkkan keluaran#1 ini sebagai salah satu entri blog ini. Sekadar untuk pengetahuan. Boleh jadi sebagai satu bahan ketika tiada idea untuk menulis.

Ini bukan Wordless setiap rabu, jadi akan ada sedikit catatan tentang keluaran#1 atau Isu Perdana ini. Contohnya catatan tentang siapa penerbit, pengarang, tahun terbit, konsep isi dan apa-apa catatan yang sepatutnya sekadar yang saya tahu.

Dan nota kali ini ialah majalah SITI, Identiti Wanita Malaysia.

Siti-IsuPerdana-Blog001Mula terbit; 1993 tidak pula dicatatkan bila bulannya.
Penerbit; Dayaramis ‘M’ Sdn Bhd, Taman Permata, Ulu Klang.
Ketua Pengarang; Yusof Harun
Tim. Ketua Pengarang; B.H.Amir
Pengarang; Rumizan Ayob

Muka depan majalah ini ialah Tun Dr. Siti Hasmah dan rencana utamanya ialah kisah hidup beliau. Siti sebagai nama majalah ini bukan bermaksud nama beliau tapi Siti mengambil sempena nama wanita Islam pertama iaitu Siti Khadijah yang melahirkan penghulu wanita di syurga iaitu Siti Fatimah.

Majalah ini seperti kata pengarangnya diterbitkan sebagai penghormatan kepada wanita. Dan tentulah kebanyakan isinya adalah cerita tentang wanita. Ada juga kisah lelaki.

Seingat saya, majalah ini tiada sambungannya. Tiada keluaran ke 2. Tidak ingat pula saya kalau saya terlepas pandang isu seterusnya. Maklumlah tahun 1993.

Bagaimana Cara Membaca Buku

Ada penulis buku menulis satu bab atau sub-bab, selalunya dalam bahagian prakata berkenaan… Bagaimana Cara Membaca Buku Ini.

Cara membaca ini bukan sahaja untuk membaca buku tersebut malah termasuk juga untuk semua buku yang pengarangnya tidak menulis cara-cara membaca buku yang ditulisnya.

Lain penulis, lainlah caranya. Bagaimanapun sebahagian besar caranya adalah sama dan tujuannya juga adalah sama iaitu supaya pembaca mendapat manfaat dari buku yang dibaca itu.

Maka kerana itu, pembaca yang ingin memperoleh manfaat dari sebuah buku yang dibacanya ‘Bagaimana Cara Membaca Buku Ini’ patutlah diikuti.

Bagaimana cara membaca buku adalah seperti berikut;…

  1. Baca seluruh isu buku. Dari kulit depan hingga kulit belakang.
  2. Fahami apa yang mahu disampaikan oleh pengarang.
  3. Buat garis penting pada fakta-fakta penting atau ayat-ayat yang ingin diingati.
  4. Buat penambahan fakta pada ruang kosong tepi buku.
  5. Buat nota pada buku nota, idea-idea yang timbul dari pembacaan itu yang dapat memecah masalah sedia ada.
  6. Jika ingin berhenti membaca, berhenti pada penamat bab. Jangan berhenti di tengah-tengah bab.
  7. Baca sekali lagi setelah habis membacanya.. selalunya akan ada kefahaman baru dari fakta yang sama yang kadang-kadang lebih baik dari kefahaman pada bacaan pertama. Begitulah pada bacaan seterusnya.
  8. Selang beberapa waktu, baca buku itu kembali. Setiap kali kita membaca, kita akan dapat kefahaman yang berlainan.
  9. Akhir sekali dan ini yang paling penting iaitu mengamalkan apa yang patut diamalkan daripada isi kandungan buku tersebut.

Membaca buku ada seninya. Bacalah seolah-olah buku itu ditulis oleh sahabat karib kita yang menulis buku itu semata-mata untuk kita seorang sahaja.

Kena Bayar Tapi eBook Ini Percuma!

Saya mahu memberi ebook percuma kepada pembaca.

Bolehkah dikatakan percuma kalau pembaca perlu mem’bayar’nya dengan nama dan emel mereka?

Ya, maksud percuma di sini ialah pembaca tidak perlu serah duit. Pembaca hanya perlu serah nama dan emel sahaja. Nama dan emel pembaca dijamin selamat. Ia tidak akan dijual atau disewa kepada mana-mana pihak.

KLIK DI SINI untuk mendapatkan ebook percuma ini atau klik pada gambar di bawah.

Saya Suka Dia…Saya Cinta Dia

Dia teman saya yang akrab. Banyak kisah menarik antara saya dan dia. Pengalaman hidup kami berdua penuh warna warni. Tiada kisah duka, hanya dipenuhi suka.

Selalu sangat saya merangkulnya dalam pelukan, mendakap erat atas dada. Dan kadang-kadang membiarkannya baring atas lengan. Menemani saya tidur sepanjang malam pada saban hari.

Dia  berbicara dengan bahasanya yang indah, tersusun dan dengan lenggok tersendiri. Sesekali bicaranya membuatkan  saya  senang tertawa. Dan lain kali pula bicara dia membuatkan saya sedih menangis.

Bicaranya meresap dalam jiwa, menjadikan saya selalu teringatkannya. Sungguh! Dia teman paling dekat dan paling setia.

Bila bersamanya, saya seakan lupa duka kesulitan hidup seharian yang dipenuhi kekeruhan. Dia meringankan rasa derita, menghembus rasa tenang dalam hati. Dia menghilangkan sesak dalam kepala, menyapu beban dalam fikiran.

Dia mengusir rasa jenuh saat saya bersendirian. Tidak ada sepi bila bersamanya. Dia membuatkan saya terasa ramai bila bersendiri. Dia menggantikan banyak orang bila mereka pergi meninggalkan saya.

Dia menjadikan masa saya dipenuhi manfaat dan faedah. Umur saya seperti sentiasa muda bila bersamanya. Dia menjauhkan saya dari melakukan pembaziran masa. Masa-masa yang saya lalui bersama dia begitu indah, sangat bermakna.

Dia tidak pernah lupa mengingatkan saya tentang peranan sebagai hamba ALLAH. Tanpa jemu, dia selalu memberi ingatan, memberi nasihat untuk sentiasa taat perintah-NYA. Jangan menjadi hamba yang ingkar. Dia mursyid penunjuk jalan kebenaran.

Dia juga selalu menasihati saya tanpa bosan akan tanggungjawab saya sebagai anak yang wajib taat dan berbakti pada ibu dan ayah. Sebagai saudara yang perlu mengambil berat dan berkasih sayang sesama saudara kandung yang lain. Dia pengikat hubungan kekeluargaan.

Kalau saya mahu menulis lagi, tentu banyak lagi yang dapat saya catatkan tentang teman sejati saya ini. Teman akrab yang setia. Saya tidak pernah jemu bersamanya. Saya tidak pernah letih melayannya.

Bila bersama dia, akal saya tumbuh subur. Jiwa saya menjadi bersih. Keyakinan dan kepercayaan saya bertambah-tambah.

Tahukah tuan dan cikpuan, siapakah dia yang saya suka dan cintai ini.

Dia adalah…SEBUAH BUKU.