Category Archives: Nota Buku

Buku Bicara Mata Hati

PENGARANG; Abd Ghani Haron. Pernah bekerja sebagai guru di Sekolah Menengah Sutan Mohd Jiwa, SMK St Therese. Menjadi Penolong Kanan Hal Ehwal Murid di SMK Tikam Batu, Penolong Kanan di SMK AmanJaya. Pernah menjawat Pengetua di SMK Bukit Selambau dan SMK Sg Pasir. Kerja terakhir sebelum bersara pada 2011 adalah Pegawai  Pelajaran Daerah Kuala Muda, Yan, Kedah.

PENERBIT; Bina Darulaman Berhad

CETAKAN; Cetakan Pertama 2016 ( 3 jilid)

ISBN; 978-967-14045-0-8

HARGA; Penulis hanya memberitahu harga kos terbit dan kos pos buku. Terpulang kepada pembaca untuk membayar berapa. Nilai yang melebihi kos akan masuk tabung projek sedekah.

KETEBALAN; 312 jilid 1, 350 jilid 2, 272 jilid 3

Buku Bicara Mata Hati

Tidak pernah dibuat orang. Tapi penulis buku ini Tuan Abd Ghani Haron melakukannya. Tidak tahulah kalau ada dibuat orang yang di luar pengetahuan saya.

Apa yang dibuatnya?

Biasanya belian secara online dilakukan dengan cara, bayar dulu barang sampai kemudian. Tapi Tuan Abd Ghani Haron buat sebaliknya, pos barang dulu (buku), bayar kemudian.

Tidak tahu kenapa beliau melakukan begitu. Mungkin kerana niatnya mahu masukkan buku ini dan hasil kutipannya ke dalam projek sedekah yang diusahakanya, maka agaknya beliau berniat kalau penerima tidak membayarnya, buku ini dianggap sedekah kepada penerima.

Bila penerima membayarnya, tabung projek sedekah akan bertambah.

Seperti yang diberitahu Tuan Abd Ghani Haron, ada individu yang menempah 5 set (1 set 3 jilid) dan hanya membayar kos sahaja. Kemudian buku itu dijual untuk keuntungan peribadi. Apa yang mahu dikata atas perangai sebegini.

Dan bila anda mahu dapatkan buku ini, jangan bayar kosnya sahaja. Bayarlah lebih kerana yang lebih daripada kos projek itu akan masuk ke dalam tabung sedekah.

TEMPAT BELI; Melalui kiriman POS

HARGA BELI; Bayar melebihi harga kos

TARIKH BELI; Pesan pada 11/05/16. Kiriman sampai pada Jumaat 13/04/16

Sebahagian besar isi buku ini adalah himpunan tulisan Tuan Abd Ghani Haron di Facebook. Tulisan dalam bidang agama dan motivasi diri dari pengalaman kerja dan hidup beliau.

Setiap isu atau peristiwa semasa ditafsir dan dipadan dengan agama. Contoh yang baik dikemuka untuk dicontohi secara terus bukan diulas berjela-jela sampai pembaca tidak tahu mahu ikut yang mana satu.

Selain itu banyak isi yang ditulis untuk mencetuskan pemikiran, menyingkap pemikiran baru supaya pembaca dapat berfikir dari sudut yang berbeza dari biasa.

Setiap tulisan yang dihimpunkan dalam buku ini ditulis sebagai dakwah supaya pembaca berminat mendalami ilu agama, membaiki gaya hidup dan menyingkap pemikiran baru.

Sebarkan Nota Ini...

Buku Hamka Sejarah Umat Islam Edisi 2016

TAJUK; Sejarah Umat Islam Edisi 2016

PENGARANG; Hamka

PENERBIT; PTS Publishing House ( pts.com.my/book )

CETAKAN; Terbitan pertama, 2016

ISBN; 978-967-411-7423-9

HARGA; RM35sm/RM38ss

KETEBALAN; 1016 isi kandungan, tidak termasuk Nota Penerbit, Kata Pengantar, Indeks dan ruang Nota.

BukuSejarahUmatIslamHamka

Ketika post ini anda baca, saya belum habis baca lagi buku ini. Maklumlah tebal sangat. Tapi walaupun belum separuh yang dibaca, isi kandungannya sudah menjentik rasa hati saya.

Ketika sampai pada pengkisahan Dinasti Abbasiah (Kerajaan Bani Abbas), terutamanya pada zaman-zaman akhir pemerintahan  sebelum datangnya Bangsa Monggol, betapa saya rasakan samanya keadaan ketika itu dengan keadaan yang berlaku sekarang ini!

Pemimpin agama berebut pengaruh, mahu berebut kedudukan di sisi ketua negara. Berbeza kefahaman dan mazhab dijadikan alasan. Pegawai-pegawai kerajaan sibuk mengumpul harta hinggakan kantung perbendaharaan hampir kering. Dan rakyat dijadikan sumber pendapatan dengan pelbagai cukai yang dikenakan.

Sementara pemimpin berebut kuasa hingga sanggup lakukan apa sahaja asalkan dapat kuasa menurunkan perintah.

Negara kelihatan seperti rumah kayu yang kukuh cantik. Tetapi sebenarnya sudah dimamah anai-anai. Menunggu masa untuk roboh sahaja. Negara kelihatan kuat tetapi sebenarnya kacau.

Kekacauan ini membuatkan batas negara terbuka kepada serangan luar. Ini yang membuatkan satu kerajaan hancur dan digantikan dengan kerajaan lain. Amat malang bila kerajaan yang mengantikan itu bukan kerajaan Islam dan bersikap zalim pula.

Dan saya amat yakin sangat yang skrip ini akan sama sepanjang saya membaca habis buku ini. Kerajaan-kerajaan Islam yang memerintah sepanjang sejarah umat Islam akan memulakan pembentukan kerajaan dangan skrip yang sama dan sama pula sebabnya yang membuatkan ia jatuh!

Saya amat takut ia berlaku di negara Malaysia yang saya cintai ini.

 

TEMPAT BELI; Pustaka Pertama, Komplek Pertama, Jalan T.A.R, Kuala Lumpur

HARGA BELI; RM30 diskaun RM5

TARIKH BELI; Jumaat 15/04/16

 

Buku ini ditulis sedikit demi sedikit oleh Hamka. Dan ia memakan masa selama 22 tahun dari tahun 1939 sehingga 1961. Tidak kurang 100 buah buku yang dirujuk dalam menghasilkan Sejarah Umat Islam yang dianggap karya agung ini. Bagi Hamka ini adalah karyanya yang paling besar!

Buku ini tidak hanya terhad menceritakan tentang sejarah Nabi Besar Muhammad s.a.w, bahkan meliputi sejarah Islam serata dunia, baik ketika zaman kegemilangannya mahupun zaman gelapnya. Sejak dari zaman awal sehingga zaman Islam ketika ini.

Hamka tidak menganggap karya ini lengkap, sedangkan ketika buku ini pertama kali terbit, belum ada lagi buku yang ditulis tentang sejarah umat Islam sejak mula Nabi Besar Muhammad s.a.w lahir sehinggalah perkembangan umat Islam di Nusantara saat ini.

Hamka mahu tugasnya dalam menyusun sejarah perkembangan umat Islam akan disempurnakan oleh penulis sejarah Islam yang lain.

Buku ini boleh didapati secara online melalui bookcafe.com.my

Beritahu Saya Nama Kedai Buku Yang Selalu Anda Pergi

Di Jalan Tuanku Abd Rahman (TAR), ada 4 buah kedai buku yang besar.

Bila dikira dari segi pemilikan, boleh dikatakan hanya ada 2 kedai buku di Jalan TAR. Satunya Kedai buku Minerva yang memiliki 2 premis. 2 kedai yang lain adalah Kedai Buku Mukmin.

Akan tetapi tidak diketahui dengan sebenarnya, apakah 2 Kedai Buku Mukmin dimiliki oleh satu syarikat Pustaka Mukmin atau dimiliki oleh pengurusan yang berbeza.

PustakaMukmin1

PustakaMukmin2

Begitu juga tiada dalam pengetahuan saya, 2 Kedai Buku Minerva ini dimiliki oleh Pustaka Minerva atau diuruskan oleh 2 syarikat berlainan.

PustakaMinerva1

PustakaMinerva2

Walaupun 4 kedai ini adalah kedai buku besar yang menawarkan judul buku yang pelbagai, saya sebenarnya amat jarang mendapatkan buku di kedai-kedai ini.

Kedai buku yang saya pilih untuk selalu dikunjungi adalah Kedai Buku Pustaka Pertama. Terletak di dalam Komplek Pertama. Bersebelahan Bangunan Medan Mara/Busana Mara. Di sebelah lagi adalah Komplek Pernas SOGO.

PustakaPertama

Sepanjang saya mendapatkan buku di Pustaka Pertama, belum pernah lagi saya membayar harga tetap seperti yang tertulis pada buku. Akan ada potongan yang diberi walau membeli hanya senaskhah. Tidak payah minta diskaun pun akan diberi.

Kerana itu saya suka membeli buku di kedai ini. Saya tidak pernah dapat diskaun bila membeli buku di Pustaka Mukmin atau Pustaka Minerva meskipun kedua syarikat ini pemborong buku.

Satu lagi kedai buku yang saya suka kunjungi adalah Kedai Buku 1Malaysia. Terletak di UTC Pudu Raya. Kini dikenali sebagai Pudu Sentral.

Sudah ada diskaun tetap yang diberi bila membeli buku di Kedai Buku 1Malaysia. Tambahan sekarang ini bila kita mendaftar nama dan nombor MyKad, akan ada sedikit lagi potongan harga. Berikan nama dan nombor MyKad sebelum membayar di kaunter. Tidak pun pekerja kaunter akan bertanya, sudahkah kita mendaftar atau belum.

Bila mahu membeli buku baru untuk menambah bahan bacaan dan menambah koleksi buku dalam simpanan, tentunya saya akan pergi ke kedua kedai buku ini dahulu. Ia itu Pustaka Pertama, kemudiannya ke Kedai Buku 1Malaysia.

Setelah tiada buku yang diingini di kedua kedai ini, baharulah saya pergi ke Pustaka Minerva dan Pustaka Mukmin.

Kadang-kadang, ada juga saya membeli buku melalui online. Pilihan online saya adalah BookCafe.

Saya percaya pembaca blog ini adalah individu yang suka membaca. Beritahu saya kedai buku mana yang anda selalu kunjungi….

Aku Budak Lenggong #Arkib Buku

Sebelum ini saya ada beritahu 3 sebab utama kenapa saya rekodkan setiap buku yang ada dalam simpanan saya;

Sebab #1 – Sebagai motivasi diri untuk mengulang baca setiap buku yang ada.

Sebab #2 – Mendorong untuk menambah koleksi buku yang ada dalam simpanan.

Sebab #3 – Harapan besar agar ia turut memotivasi dan mendorong pembaca blog ini untuk membeli dan membaca buku.

Tidak hanya komentar isi kandungan buku itu tetapi mungkin semuanya saya akan rekodkan. Di mana saya beli atau harganya. Sudah tentu nama pengarangnya dan penerbit. Dan apa sahaja kenangan tentang buku itu sekiranya ada.

TAJUK; Aku Budak Lenggong; Walau di mana pun aku berada, aku masih lagi budak Lenggong…

aku budak lenggong

PENGARANG; Hamizul Abdul Hamid. Anak jati Lenggong. Kini bertugas sebagai Eksekutif Dakwah di Lembaga Zakat Selangor. Aktif menulis dan menyampaikan dakwah zakat di merata tempat.
Penulis buku – ‘Diari Seorang Amil; Zakat Mengubah Diri’.
Boleh dihubungi di… http://www.hamizul.com

PENERBIT; Kemilau Publika (www.kemilau.net.my).
Cetakan pertama, Oktober 2014.
ISBN; 978-967-361-133-1
Harga; RM20sm/RM23ss

TEMPAT BELI; Pustaka Pertama, Komplek Pertama, Jln.T.A.R, Kuala Lumpur.
Harga beli; RM17 diskaun RM3.
Tarikh beli ; Jumaat 02/10/15.

CATATAN TENTANG BUKU

Saya juga anak kelahiran Lenggong. Dan setiap apa yang dicatatkan di dalam buku ini hampir kesemuanya pernah saya alami. Bezanya penulis buku ini ada ingatan yang kuat untuk memperincikan setiap kejadian yang diharunginya semasa kecil dan mencatatkannya di dalam sebuah buku.

Tidak ramai yang semasa kecilnya melalui zaman tiada elektrik. Pelita minyak tanah dan kabaid adalah sumber cahaya. TV adalah peti ajaib. Sungai, bendang, kubang adalah tempat bermain. Lastik, senapang kayu, gasing, congkak juga batu Seremban adalah barang permainan.

Serta banyak lagi kenangan yang tidak terungkap dan tidak mungkin akan dialami lagi. Serta banyak lagi barangan dan alatan yang mungkin tidak akan dijumpai lagi.

Buku ini tidak dianggap memoir kerana memoir bagi si penulis sesuai untuk tokoh hebat dan ternama dan juga banyak jasa.  Aku Budak Lenggong hanya sekadar catatan memori masa kecil di kampung tempat lahir.

Tidak ramai orang mudah ingat zaman kecilnya. Kerana itu buku ini mengambil masa 10 tahun untuk disiapkan. Ditulis sedikit demi sedikit secara santai, pada masa senggang sebelum tidur.

Lenggong adalah daerah kecil di Hulu Perak yang subur hijau dan nyaman. Utaranya, daerah Grik sementara selatannya, daerah Kuala Kangsar.

pekan lenggong

Macam-macam ada di lenggong. Di Lenggong ada ada Tasik Raban yang terbentuk bila terbina Empangan Chenderoh. Empangan pertama dibina di Asia Tenggara pada 1927. Di Lenggong ada Lata dan Jeram tempat berkelah. Ada gunung dan bukit yang dipenuhi rangkaian gua-gua untuk diterokai. Ada ladang ternakan rusa. Ada banyak lagi.

Lenggong mula terkenal di Malaysia bila berlaku kes al-Maunah di Kg. Jenalik pada penghujung tahun 2000.

Dan Lenggong mula terkenal di dunia bila ‘Perak Man’ ditemui di salah satu gua di sini. Hasil penemuan ini Muzium Arkeologi Lenggong dibina. Dekat benar dengan Kg. Luat, tempat lahir saya.

Pada 2 Julai 2012, UNESCO telah mewartakan Lenggong sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO kerana Lenggong khususnya di Kota Tampan, tapak Muzium Arkeologi dibina adalah daerah yang banyak menyumbang data kepada pengetahuan pra-sejarah Malaysia dari 1,000 hingga 300,000 tahun dahulu.

Lenggong adalah daerah ‘pelarian diri’ daripada kekacauan minda dan kemelut kota besar yang bingit dan menekan perasaan.

Seperti penulis, saya juga lahir di Lenggong. Saya tidak malu mengaku dari mana saya berasal.