Category Archives: Nota Buku

Beritahu Saya Nama Kedai Buku Yang Selalu Anda Pergi

Di Jalan Tuanku Abd Rahman (TAR), ada 4 buah kedai buku yang besar.

Bila dikira dari segi pemilikan, boleh dikatakan hanya ada 2 kedai buku di Jalan TAR. Satunya Kedai buku Minerva yang memiliki 2 premis. 2 kedai yang lain adalah Kedai Buku Mukmin.

Akan tetapi tidak diketahui dengan sebenarnya, apakah 2 Kedai Buku Mukmin dimiliki oleh satu syarikat Pustaka Mukmin atau dimiliki oleh pengurusan yang berbeza.

PustakaMukmin1

PustakaMukmin2

Begitu juga tiada dalam pengetahuan saya, 2 Kedai Buku Minerva ini dimiliki oleh Pustaka Minerva atau diuruskan oleh 2 syarikat berlainan.

PustakaMinerva1

PustakaMinerva2

Walaupun 4 kedai ini adalah kedai buku besar yang menawarkan judul buku yang pelbagai, saya sebenarnya amat jarang mendapatkan buku di kedai-kedai ini.

Kedai buku yang saya pilih untuk selalu dikunjungi adalah Kedai Buku Pustaka Pertama. Terletak di dalam Komplek Pertama. Bersebelahan Bangunan Medan Mara/Busana Mara. Di sebelah lagi adalah Komplek Pernas SOGO.

PustakaPertama

Sepanjang saya mendapatkan buku di Pustaka Pertama, belum pernah lagi saya membayar harga tetap seperti yang tertulis pada buku. Akan ada potongan yang diberi walau membeli hanya senaskhah. Tidak payah minta diskaun pun akan diberi.

Kerana itu saya suka membeli buku di kedai ini. Saya tidak pernah dapat diskaun bila membeli buku di Pustaka Mukmin atau Pustaka Minerva meskipun kedua syarikat ini pemborong buku.

Satu lagi kedai buku yang saya suka kunjungi adalah Kedai Buku 1Malaysia. Terletak di UTC Pudu Raya. Kini dikenali sebagai Pudu Sentral.

Sudah ada diskaun tetap yang diberi bila membeli buku di Kedai Buku 1Malaysia. Tambahan sekarang ini bila kita mendaftar nama dan nombor MyKad, akan ada sedikit lagi potongan harga. Berikan nama dan nombor MyKad sebelum membayar di kaunter. Tidak pun pekerja kaunter akan bertanya, sudahkah kita mendaftar atau belum.

Bila mahu membeli buku baru untuk menambah bahan bacaan dan menambah koleksi buku dalam simpanan, tentunya saya akan pergi ke kedua kedai buku ini dahulu. Ia itu Pustaka Pertama, kemudiannya ke Kedai Buku 1Malaysia.

Setelah tiada buku yang diingini di kedua kedai ini, baharulah saya pergi ke Pustaka Minerva dan Pustaka Mukmin.

Kadang-kadang, ada juga saya membeli buku melalui online. Pilihan online saya adalah BookCafe.

Saya percaya pembaca blog ini adalah individu yang suka membaca. Beritahu saya kedai buku mana yang anda selalu kunjungi….

Sebarkan Nota Ini...

Aku Budak Lenggong #Arkib Buku

Sebelum ini saya ada beritahu 3 sebab utama kenapa saya rekodkan setiap buku yang ada dalam simpanan saya;

Sebab #1 – Sebagai motivasi diri untuk mengulang baca setiap buku yang ada.

Sebab #2 – Mendorong untuk menambah koleksi buku yang ada dalam simpanan.

Sebab #3 – Harapan besar agar ia turut memotivasi dan mendorong pembaca blog ini untuk membeli dan membaca buku.

Tidak hanya komentar isi kandungan buku itu tetapi mungkin semuanya saya akan rekodkan. Di mana saya beli atau harganya. Sudah tentu nama pengarangnya dan penerbit. Dan apa sahaja kenangan tentang buku itu sekiranya ada.

TAJUK; Aku Budak Lenggong; Walau di mana pun aku berada, aku masih lagi budak Lenggong…

aku budak lenggong

PENGARANG; Hamizul Abdul Hamid. Anak jati Lenggong. Kini bertugas sebagai Eksekutif Dakwah di Lembaga Zakat Selangor. Aktif menulis dan menyampaikan dakwah zakat di merata tempat.
Penulis buku – ‘Diari Seorang Amil; Zakat Mengubah Diri’.
Boleh dihubungi di… http://www.hamizul.com

PENERBIT; Kemilau Publika (www.kemilau.net.my).
Cetakan pertama, Oktober 2014.
ISBN; 978-967-361-133-1
Harga; RM20sm/RM23ss

TEMPAT BELI; Pustaka Pertama, Komplek Pertama, Jln.T.A.R, Kuala Lumpur.
Harga beli; RM17 diskaun RM3.
Tarikh beli ; Jumaat 02/10/15.

CATATAN TENTANG BUKU

Saya juga anak kelahiran Lenggong. Dan setiap apa yang dicatatkan di dalam buku ini hampir kesemuanya pernah saya alami. Bezanya penulis buku ini ada ingatan yang kuat untuk memperincikan setiap kejadian yang diharunginya semasa kecil dan mencatatkannya di dalam sebuah buku.

Tidak ramai yang semasa kecilnya melalui zaman tiada elektrik. Pelita minyak tanah dan kabaid adalah sumber cahaya. TV adalah peti ajaib. Sungai, bendang, kubang adalah tempat bermain. Lastik, senapang kayu, gasing, congkak juga batu Seremban adalah barang permainan.

Serta banyak lagi kenangan yang tidak terungkap dan tidak mungkin akan dialami lagi. Serta banyak lagi barangan dan alatan yang mungkin tidak akan dijumpai lagi.

Buku ini tidak dianggap memoir kerana memoir bagi si penulis sesuai untuk tokoh hebat dan ternama dan juga banyak jasa.  Aku Budak Lenggong hanya sekadar catatan memori masa kecil di kampung tempat lahir.

Tidak ramai orang mudah ingat zaman kecilnya. Kerana itu buku ini mengambil masa 10 tahun untuk disiapkan. Ditulis sedikit demi sedikit secara santai, pada masa senggang sebelum tidur.

Lenggong adalah daerah kecil di Hulu Perak yang subur hijau dan nyaman. Utaranya, daerah Grik sementara selatannya, daerah Kuala Kangsar.

pekan lenggong

Macam-macam ada di lenggong. Di Lenggong ada ada Tasik Raban yang terbentuk bila terbina Empangan Chenderoh. Empangan pertama dibina di Asia Tenggara pada 1927. Di Lenggong ada Lata dan Jeram tempat berkelah. Ada gunung dan bukit yang dipenuhi rangkaian gua-gua untuk diterokai. Ada ladang ternakan rusa. Ada banyak lagi.

Lenggong mula terkenal di Malaysia bila berlaku kes al-Maunah di Kg. Jenalik pada penghujung tahun 2000.

Dan Lenggong mula terkenal di dunia bila ‘Perak Man’ ditemui di salah satu gua di sini. Hasil penemuan ini Muzium Arkeologi Lenggong dibina. Dekat benar dengan Kg. Luat, tempat lahir saya.

Pada 2 Julai 2012, UNESCO telah mewartakan Lenggong sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO kerana Lenggong khususnya di Kota Tampan, tapak Muzium Arkeologi dibina adalah daerah yang banyak menyumbang data kepada pengetahuan pra-sejarah Malaysia dari 1,000 hingga 300,000 tahun dahulu.

Lenggong adalah daerah ‘pelarian diri’ daripada kekacauan minda dan kemelut kota besar yang bingit dan menekan perasaan.

Seperti penulis, saya juga lahir di Lenggong. Saya tidak malu mengaku dari mana saya berasal.

Bagaimana cara mendapat idea dan ilham menulis?

Bagaimana seseorang itu mendapat ilham dan idea untuk menulis?

Apa-apa jenis penulisan, baik buku, ebook, rencana majalah, artikel blog, malah sepatah dua coretan faebook pun datang datang daripada ilham dan idea.

Setiap orang ada caranya tersendiri. Anda bagaimana?

Tuan Rahimidin Zahari menjadikan tabiat membaca sebagai sumber ilham. Begitu juga dengan Puan Siti Rosmizah Semail. Begitu juga dengan Tuan Mohd Fudzail Mohd Nor. Begitu juga penulis-penuis yang lain. Selain mereka menjadi pemerhati yang cekap akan keadaan di sekeliling mereka.

Dalam satu perkongsian Page di Facebook, Bonda Nor, penulis novel setebal 640 halaman, ‘Saya Tunggu Awak’ mencatatkan, “Untuk yang berhajat menulis, mintalah ilham dan idea dari Allah. Hanya Dia yang berkuasa menunaikan segala permintaan kita sebagai hamba-Nya.”

Bonda Nor mengamalkan bangkit jam tiga pagi untuk menulis novel itu. Mungkin beliau mengikut amalan Prof Muhd Kamil Ibrahim, penulis ‘Anekdot Madinah, Bersyukur Saat Diuji, Ilmu Kehidupan: Ringkas Tapi Signifikan’.

Kata Prof Kamil, “Kalau saya nak buat kursus penulisan, saya akan tekankan supaya penulis bangun pukul tiga pagi dan minta idea menulis daripada Allah.”

Tuan Zakaria Sungib, editor buku di Galeri Ilmu menyatakan patutnya seseorang yang ingin menulis meminta ilham dan idea daripada Allah. Lebih patut lagi penulis yang berhajat untuk menghasilkan karya dakwah, yang menulis untuk mengajak orang kepada Allah, atau ringkasnya berdakwah melalui penulisan.

Kalau ada satu disiplin yang penulis patut jadikan rutin, khususnya sewaktu menghasilkan karya, ia adalah rutin bangun malam untuk menulis.

Tidak kiralah kia menulis untuk apa. Untuk suka-suka, untuk berdakwah atau untuk manfaat kewangan seperti yang dianjurkan dalam ebook karya Tuan Aqif Azizan ini, mungkin kita patut cuba bangun malam untuk menulis.

Kerana Fikiran Besar Bukan Otak Besar

Kejayaan kita ditentukan oleh saiz pemikiran kita yang besar, bukannya oleh saiz otak kita yang besar.

Persoalan yang timbul adalah…jika dengan berfikir BESAR kita boleh mencapai matlamat, mengapa tidak semua orang berfikiran besar?

Jawapan yang timbul adalah…kita hidup dalam persekitaran yang berfikir kecil. Setiap orang di sekeliling kita mahukan kita berfikiran kecil sama seperti mereka.

# Kita berusaha menjadi ketua. Akan tetapi hampir setiap hari kita diberitahu….kalau semua mahu menjadi ketua siapa akan jadi pengikut? Kita diminta berpuas hati untuk hanya menjadi pengikut.

Sedangkan hakikat sebenarnya, pengikut terlalu ramai sementara pemimpin yang berwibawa amat berkurangan.

# Kita berusaha mengubah hidup. Akan tetapi hampir setiap hari kita diberitahu….terima sahajalah perjalanan hidup kita kerana ia sudah ditakdirkan.

Sedangkan hakikat sebenarnya, tiada siapa pun tahu takdir hidupnya. Bila kita berusaha, baharulah kita akan tahu.

# Kita berusaha mencapai kejayaan. Akan tetapi hampir setiap hari kita diberitahu….kejayaan yang diperolehi itu tidak berbaloi. Seolah-olah untuk berjaya kita terpaksa gadaikan jiwa, persahabatan, masa bersama keluarga dan segalanya.

Sedangkan hakikat sebenarnya, kejayaan menjanjikan keuntungan. Lebih ketenangan, lebih masa bersama keluarga, lebih ramai kawan dan segalanya.

rahsia pemikiran besar

******
Kita diminta untuk sentiasa berfikiran BESAR walaupun kita hidup di persekitaran yang berfikiran kecil. Kerana berfikiran besar adalah tuntutan dan kepercayaan universal..

# Apa yang selalu difikirkan oleh seseorang itu…itulah dirinya – Nabi Daud. Apa yang selalu kita fikirkan dalam fikiran kita…itulah diri kita yang sebenarnya.

# Pemikiran boleh menukar ‘syurga menjadi neraka dan neraka menjadi syurga’ – Milton dalam bukunya Paradise Lost [ syurga yang hilang].

# Tiada sesuatu perkara pun yang lebih baik atau lebih buruk melainkan baik dan buruk itu ditentukan oleh pemikiran seseorang – Shakespeare.

*****
Semua daripada kita memburu kejayaan dan kita mahukan kejayaan yang lebih besar lagi. Kita mahu memenuhi impian hidup. Kita mahu menikmati taraf hidup yang lebih baik dan hanya yang terbaik.

Kita boleh melakukannya kerana kita mempunyai 2 kualiti asas untuk merealisasikan impian hidup kita;

1# Kita mempunyai keinginan untuk mencapai kejayaan yang lebih besar dan kehidupan yang lebih baik.

2# Kita memiliki kebijaksanaan untuk memilih peralatan yang sesuai bagi membantu kita merealisasikan impian.

Bila kita berfikiran BESAR, kehidupan kita akan menjadi lebih BESAR…

# Kita hidup dalam kebahagiaan yang besar.

# Kita meraih pencapaian yang besar.

# kita memperoleh pendapatan yang besar.

Mulakan dari sekarang. Ya! Sekarang untuk berfikiran besar kerana seperti kata orang arif…

Hidup ini terlalu singkat untuk menjadi manusia kerdil.

Rahsia memiliki Segala Apa Yang Diimpikan

 

Nota adalah petikan Kata Pengantar…
Buku: The Magic of Thinking Big – Kejayaan Pemikiran Gergasi
Oleh: David J Schwart PhD – ringkasan oleh; ahmad yani bin bahrom azhar