Hadiahkan al Fatihah dan Doakan Penulis Buku yang Anda Baca

Sebelum membaca isi kandungan buku, hadiahkan dahulu al Fatihah pada penulisnya yang beragama Islam dan doakan penulisnya yang bukan beragama Islam.

Saya hadiahkan al Fatihah sekali sahaja pada penulis sebelum membaca buku baru yang saya beli. Pada bacaan sambungan seterusnya dan pada bacaan ulangan, saya tidak hadiahkan al Fatihah lagi. Saya hadiahkan al Fatihah semula sekali lagi pada penulis tersebut bila saya membeli buku baru tulisan dia yang lain.

Maksudnya, bila saya beli 5 buah buku penulis itu, maka lima kali saya hadiahkan al Fatihah padanya.

Baguslah bila anda dapat menghadiahkan al Fatihah pada setiap kali membaca. Pada bacaan mula dan pada bacaan seterusnya dan pada bacaan ulangan. Untuk menghabiskan bacaan buku, anda mungkin perlu membaca tiga atau empat atau lebih sambungan bacaan. Maknanya anda hadiahkan  tiga atau empat atau lebih al Fatihah pada penulis itu. Ini adalah lebih baik.

Tidak boleh hadiahkan al Fatihah pada penulis yang bukan Islam. Doakan semoga Allah memberi hidayah Islam pada mereka. Hendaknya mereka mati sebagai orang yang beriman.

Bila membaca buku terjemahan, hadiahkan al Fatihah pada penterjemah dan doakan penulis asalnya. Bagi penulis asal yang Islam, hadiahkan al Fatihah untuk keduanya iaitu pada penulis dan penterjemah.

Kita tidak rugi apa-apa bila menghadiahkan al Fatihah dan mendoakan penulis buku yang kita baca. Ada pahala untuk kita.

Dan dengan berkat al Fatihah itu, kita berharap agar Allah memudahkan kita faham isi kandungan buku dan Allah memberi kekuatan untuk kita mengamalkan ilmu yang kita tahu dan faham  dari buku yang kita baca itu.

Share

4 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge