Mencari Nikmat Makan Yang Hilang

Makan semasa zaman kecil dahulu, tidaklah mewah. Sekarang ini pun bukanlah mewah sangat. Pun begitu, dalam tidak mewah paling kurang bila jamah nasi sekeluarga, lauknya ada dua ketiga jenis.

Beras untuk masak nasi sentiasa ada, cuma lauknya asyik terputus bekalan. Bukan terputus kerana tiada ikan dan daging di pasar…kerana tiada duit untuk membelinya.

#Peringatan #Nota ini adalah bebelan masa silam. Buat keputusan untuk terus membaca atau ‘stop’ setakat peringatan ini. Bila terus dibaca, ada 2-3 ‘point’ yang saya mahu semua fikirkan. Bila stop di sini….itu saya faham#

Makan nasi digaul garam bersama kangkung goreng yang dikutip di tali air adalah perkara biasa. Tiada lauk. Kadang-kadang nasi digaul dengan serdak minyak bekas goreng-gorengan. Ini bukan nasi minyak kenduri. Ini nasi minyak orang tidak berduit.

Adik-adik yang lahir terkemudian tidak merasai perit susah ibu bapa dan kehidupan masa kecil kakak dan abang mereka. Ayah sudah tidak ada untuk bertanya tentang kehidupan awal selepas berkahwin dengan mak. Mak yang masih ada jarang mahu bercerita kalau tidak ditanya. Apa yang mak beritahu, kehidupan awal susah. Bagaimana susah itu jarang diberitahu.

Kalau ada lauk hanyalah ikan-ikan sungai. Dulu ikan sungai murah. Sekarang mahal yang amat sangat. Kalau lauknya ‘seafood’, cuma seafood kembung, seafood selar kuning dan seumpamanya. Seafood udang, seafood sotong, seafood ketam adalah lauk mahal.

Aku masih ingat akan rasa gembira yang amat sangat pada satu hari bila ayah bawa balik sotong ke rumah. Hari ini apakah ada anak-anak yang gembira bila si ayah bawa sotong ke, ketam ke atau udang balik ke rumah? Mereka tidak hairan pun dengan lauk pauk itu?

Sotong yang ayah bawa balik sedikit sangat. Hanya sotong kecil sebesar ibu jari budak. Tapi itulah kemewahan pada zaman kecil yang sesekali ayah sediakan untuk keluarga.

Selalunya mak akan masak sambal berkuah. Sotongnya sikit, kuahnya banyak. Seorang dapat dua ekor (ketul) sotong kecil sahaja. Itu pun sudah cukup nasib baik. Satu ketul makan dengan tiga pinggan nasi. Sotong kan boleh dicarik-carik nipis isinya. Satu carik nipis isi sotong untuk satu suap nasi. Satu sotong kecil cukup untuk tiga pinggan nasi.

Hari ini, kalau makan sotong sekecil itu…satu ketul satu suap! Kalau seorang anak makan tiga pinggan nasi, berapa kilo sotong yang terpaksa ketua keluarga kena beli?

Hanya satu ekor (ketul) sotong makan dengan nasi. Satu lagi ‘simpan’! Semasa makan, tangan kiri kena ‘jaga’ sotong simpan yang diletak ditepi pinggan. Kerana tangan ayah ‘suka merayap’ mengacah-acah mahu ambil sotong yang anak-anak simpan. Hendak buat apa sotong yang disimpan ini?

Sotong simpan ini akan dibersihkan dengan menghisap sambal yang menyalutinya. Tidak boleh basuh dengan air, nanti ‘manisnya’ hilang. Selepas makan nasi, sotong ini akan dipakai di jari seperti cincin. Kemudian isinya akan dicarik sedikit demi sedikit untuk dimakan. Ambil masa juga untuk menghabiskannya. Kadang-kadang siap bawa berjalan jumpa kawan dengan cincin sotong ditangan. Sesekali carik sedikit beri pada kawan.

Itulah kemewahan dan nikmat makan ketika aku masih kecil. Pernah ada sesiapa yang punya pengalaman seperti ini?

Saat sekarang ini, aku rindukan dua perkara ini;-

1# Perasaan gembira bila ayah bawa balik sotong ke rumah.

2# Rasa nikmat makan sotong.

Hari ini bila makan sotong, hanya ada perasaan rasa sedap dengan cara sotong itu dimasak. Habis dimakan, habislah perasaan itu. Yang dicari hanya rasa sedap.

Tetapi perasaan tidak pernah makan sotong tiba-tiba dapat makan kemudian selepas makan tidak tahu bila lagi akan dapat makan sukar untuk didapatkan. Rasa gembira mungkin sukar kerana sotong mudah didapati. Akan tetapi perasaan nikmat itu, mungkin ada caranya. Bagaimana?

Caranya dengan makan satu lauk satu hari.

Cuba senaraikan sotong, ketam, udang, kerang, lembu, ayam, itik, kambing, telur, ikan dan seterusnya. Kalau banyak yang disenaraikan sebanyak hari itu jugalah kita menunggu untuk makan lauk seterusnya. Mungkin waktu menunggu itulah yang mendatangkan rasa nikmat sewaktu kita menjamah hidangan tersebut.

Sudah jadi kebiasaan kita makan dengan dua tiga jenis lauk sekali makan. Kaum ibu menghabiskan banyak masa di dapur untuk menyediakan hidangan dua tiga jenis ini. Dan tentunya belanja bulanan ‘cukup banyak’ untuk beli dua tiga jenis lauk.

Makan satu lauk satu hari boleh menjimatkan belanja bulanan dan boleh menjimatkan masa kaum ibu di dapur. Dan apa yang saya cari, mungkin akan dapat kembali nikmat makan itu.

Share

18 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge