Serba Salah Mahu Doakan Kebahagiaan Kamu!

Kawan, aku selalu menasihati semasa kamu masih di alam percintaan supaya bercintalah mengikut syariat.

Tiada salahnya mencintai wanita kerana itu lumrah alam dan tabii manusia. Cintailah mereka namun   bercinta-cintalah tanpa melanggar hukum tuhan.

Kamu bukan sahaja tidak endahkan nasihat yang aku berikan malah kamu mentertawakannya. Aku sedih bila kamu menuduh aku cemburukan kamu yang sudah ada teman wanita sedangkan aku tiada siapa.

Kawan, perlukah aku ada seorang teman wanita sebelum menasihati lelaki lain yang ada teman wanita. Perlukah aku menjadi seorang suami sebelum menasihati lelaki lain yang ada isteri. Perlukah aku menjadi seorang ayah sebelum menasihati lelaki lain yang ada anak.

Patutnya kita harus menerima kebenaran walau dari siapa pun ia datang. Aku faham kalau kamu mahu orang yang ada pengalaman hidup untuk menasihati kamu, tapi aku bukan menasihati kamu tentang pengalaman hidup. Aku menasihati kamu akan agama tentang hukum hakam yang ringkas.

Tahukah kamu, sekiranya hal-hal agama terutamanya tentang hukum hakam perlukan pengalaman hidup sebelum menyebarkannya, nescaya Islam tidak berkembang dan penganutnya akan mundur dalam kejahilan.

Seorang ilmuan yang mengajar murid-muridnya tentang zakat pendapatan mungkin tidak pernah membayar zakat pendapatan seumur hidupnya kerana hartanya tiada untuk dizakatkan. Adakah kamu tidak mahu menerima ilmu zakat daripadanya semata-mata kerana dia tiada pengalaman hidup membayar zakat pendapatan?

Begitulah aku kawan!

Perlukah aku bercinta-cinta dulu sebelum aku menasihati kamu bahawa berpegang-pegang dan berpeluk-peluk dengan kekasihmu sebelum kahwin adalah haram! Untuk memberitahu kamu tentang hukum itu tidak perlukan pengalaman hidup.

Setelah puas aku mensihati kamu dan kamu tidak endahkannya, sekarang kamu mahu aku doakan kebahagiaan kamu hingga ke anak cucu pada hari perkahwinan kamu?

Kawan, aku serba salah.

Untuk mendoakan kamu seperti aku restui apa yang kamu buat sebelum berkahwin. Tidak mendoakan kamu seperti aku tidak merestui mahligai sah yang kamu bina.

Kawan, aku ingin mengingatkan kamu. Dalam pada kamu bergembira sudah beristeri, jangan lupa apa yang kamu buat sebelum bergelar suami isteri kekal sebagai dosa.

Dosa bergaul bebas sebelum berkahwin tidak akan terhapus setelah kamu berkahwin!

Sebelum minta aku mendoakan kebahagiaan perkahwinan kamu, beristighfar dulu banyak-banyak akan dosa-dosa yang kamu buat semasa berkasih dan semasa bertunang. Istighfar itu mendatangkan keampunan. Keampunan Allah bererti redhaNya.

Bila Allah redha, apa lagi yang hendak ditakutkan tentang kebahagiaan.

Share

25 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge