Kacak Dan Cantik Yang Hakiki

KITA kagum dengan dirinya yang kacak. Kita terpesona dengan dirinya yang cantik. Cantik atau kacaknyanya itu membuatkan kita mahu mendekati dan berkawan dengannya. Namun bila sudah berkawan, bergaul dan bercakap-cakap dengannya, kita sudah tidak kagum lagi. Kerana cantiknya ditenggelamkan oleh mulutnya yang celupar. Kacaknya menjadi hodoh dengan sikapnya yang kasar. Cantiknya tidak nampak di mata kita. Mukanya kita anggap buruk. […]

Share
Read more