Mencari Nikmat Makan Yang Hilang

Makan semasa zaman kecil dahulu, tidaklah mewah. Sekarang ini pun bukanlah mewah sangat. Pun begitu, dalam tidak mewah paling kurang bila jamah nasi sekeluarga, lauknya ada dua ketiga jenis.

Beras untuk masak nasi sentiasa ada, cuma lauknya asyik terputus bekalan. Bukan terputus kerana tiada ikan dan daging di pasar…kerana tiada duit untuk membelinya.

#Peringatan #Nota ini adalah bebelan masa silam. Buat keputusan untuk terus membaca atau ‘stop’ setakat peringatan ini. Bila terus dibaca, ada 2-3 ‘point’ yang saya mahu semua fikirkan. Bila stop di sini….itu saya faham#

Makan nasi digaul garam bersama kangkung goreng yang dikutip di tali air adalah perkara biasa. Tiada lauk. Kadang-kadang nasi digaul dengan serdak minyak bekas goreng-gorengan. Ini bukan nasi minyak kenduri. Ini nasi minyak orang tidak berduit.

Adik-adik yang lahir terkemudian tidak merasai perit susah ibu bapa dan kehidupan masa kecil kakak dan abang mereka. Ayah sudah tidak ada untuk bertanya tentang kehidupan awal selepas berkahwin dengan mak. Mak yang masih ada jarang mahu bercerita kalau tidak ditanya. Apa yang mak beritahu, kehidupan awal susah. Bagaimana susah itu jarang diberitahu.

Kalau ada lauk hanyalah ikan-ikan sungai. Dulu ikan sungai murah. Sekarang mahal yang amat sangat. Kalau lauknya ‘seafood’, cuma seafood kembung, seafood selar kuning dan seumpamanya. Seafood udang, seafood sotong, seafood ketam adalah lauk mahal.

Aku masih ingat akan rasa gembira yang amat sangat pada satu hari bila ayah bawa balik sotong ke rumah. Hari ini apakah ada anak-anak yang gembira bila si ayah bawa sotong ke, ketam ke atau udang balik ke rumah? Mereka tidak hairan pun dengan lauk pauk itu?

Sotong yang ayah bawa balik sedikit sangat. Hanya sotong kecil sebesar ibu jari budak. Tapi itulah kemewahan pada zaman kecil yang sesekali ayah sediakan untuk keluarga.

Selalunya mak akan masak sambal berkuah. Sotongnya sikit, kuahnya banyak. Seorang dapat dua ekor (ketul) sotong kecil sahaja. Itu pun sudah cukup nasib baik. Satu ketul makan dengan tiga pinggan nasi. Sotong kan boleh dicarik-carik nipis isinya. Satu carik nipis isi sotong untuk satu suap nasi. Satu sotong kecil cukup untuk tiga pinggan nasi.

Hari ini, kalau makan sotong sekecil itu…satu ketul satu suap! Kalau seorang anak makan tiga pinggan nasi, berapa kilo sotong yang terpaksa ketua keluarga kena beli?

Hanya satu ekor (ketul) sotong makan dengan nasi. Satu lagi ‘simpan’! Semasa makan, tangan kiri kena ‘jaga’ sotong simpan yang diletak ditepi pinggan. Kerana tangan ayah ‘suka merayap’ mengacah-acah mahu ambil sotong yang anak-anak simpan. Hendak buat apa sotong yang disimpan ini?

Sotong simpan ini akan dibersihkan dengan menghisap sambal yang menyalutinya. Tidak boleh basuh dengan air, nanti ‘manisnya’ hilang. Selepas makan nasi, sotong ini akan dipakai di jari seperti cincin. Kemudian isinya akan dicarik sedikit demi sedikit untuk dimakan. Ambil masa juga untuk menghabiskannya. Kadang-kadang siap bawa berjalan jumpa kawan dengan cincin sotong ditangan. Sesekali carik sedikit beri pada kawan.

Itulah kemewahan dan nikmat makan ketika aku masih kecil. Pernah ada sesiapa yang punya pengalaman seperti ini?

Saat sekarang ini, aku rindukan dua perkara ini;-

1# Perasaan gembira bila ayah bawa balik sotong ke rumah.

2# Rasa nikmat makan sotong.

Hari ini bila makan sotong, hanya ada perasaan rasa sedap dengan cara sotong itu dimasak. Habis dimakan, habislah perasaan itu. Yang dicari hanya rasa sedap.

Tetapi perasaan tidak pernah makan sotong tiba-tiba dapat makan kemudian selepas makan tidak tahu bila lagi akan dapat makan sukar untuk didapatkan. Rasa gembira mungkin sukar kerana sotong mudah didapati. Akan tetapi perasaan nikmat itu, mungkin ada caranya. Bagaimana?

Caranya dengan makan satu lauk satu hari.

Cuba senaraikan sotong, ketam, udang, kerang, lembu, ayam, itik, kambing, telur, ikan dan seterusnya. Kalau banyak yang disenaraikan sebanyak hari itu jugalah kita menunggu untuk makan lauk seterusnya. Mungkin waktu menunggu itulah yang mendatangkan rasa nikmat sewaktu kita menjamah hidangan tersebut.

Sudah jadi kebiasaan kita makan dengan dua tiga jenis lauk sekali makan. Kaum ibu menghabiskan banyak masa di dapur untuk menyediakan hidangan dua tiga jenis ini. Dan tentunya belanja bulanan ‘cukup banyak’ untuk beli dua tiga jenis lauk.

Makan satu lauk satu hari boleh menjimatkan belanja bulanan dan boleh menjimatkan masa kaum ibu di dapur. Dan apa yang saya cari, mungkin akan dapat kembali nikmat makan itu.

Sebarkan

Theme Baru

Melihat blog Tuan SmartZul iaitu 273.my, terpikat pula pada theme yang digunapakainya. Saya memang suka dengan jenis theme yang latar belakangnya putih bersih.

Jadi saya mahu cuba theme ini. Ini theme Hellish Simplicity.

Tulisan pada theme ini besar sikit. Itu kalau ditulis terus pada post di blog atau salin dari NotePad. Tapi kalau copy dan paste dari Word, tulisannya kecil.

Harap pengunaan theme ini tidak menimbulkan apa-apa masalah.

Aku Pun Pernah Disengat Tebuan

Ini kisah 6 sekeluarga yang diserang tebuan. Asalnya mereka menyelusuri tebing Sungai Sebang, dekat benar dengan Kampung Tanjung Bundong, Kota Samarahan Sarawak untuk mencari pucuk nipah. Pucuk nipah ini mereka mahu jadikan sarung membuat tapai.

Sarang tebuan berwarna hitam sebesar sebiji bola sepak jatuh selepas pucuk nipah ditarik dan sekelip mata sahaja ratusan tebuan menyerang. Allah ambil tiga nyawa daripada mereka.

Tebuan

Sharifah Norhasyiawati Wan Aribi, 24 disengat 50 tebuan. Anaknya Nor Sharina Sharizan,6 disengat 40 tebuan dan kakak ipar Sharifah, Esah Ebon, 42 disengat 35 ekor tebuan. Mereka meninggal ketika menerima rawatan.

Tiga yang lain selamat. Suami Sharifah, Sharizan Ebon, 32. Anak mereka, Khuzairi, 3 serta anak saudara mereka, Ismail Jemali, 9 yang disengat antara 10 hingga 15 ekor tebuan masih menerima rawatan di ICU Hospital Umum Sarawak.

Membaca berita tentang enam sekeluarga ini di Berita Harian (BH), 8 September, 14, aku pula teringat yang aku pernah juga disengat tebuan! Sebenarnya ingat-ingat lupa kerana ini peristiwa zaman kecil. Belum masuk tadika lagi.

Depan rumah di kampong ada pokok Bacang. Dipanggil juga macang atau embacang, sejenis mempelam. Bukan mempelam kacukan. Batangnya besar lebih sepemeluk. Tingginya hampir-hampir menyamai tinggi pokok kelapa kampong.

Selalunya hanya kutip buah yang jatuh. Entah mengapa hari itu, gatal tangan mahu baling buah atas pokok. Tidak sedar ada sarang tebuan. Sudah tidak ingat tebuan apa. Bukan sarang besar dengan tebuan kecil yang banyak. Tebuan ini jenis yang suka buat sarang pada alang rumah. Sarangnya kecil. Hanya ada dua tiga ekor tapi besarnya sebesar ibu jari budak kecil.

Aku kena sengat tiga ekor. Tiga ekor tebuan ini semacam berpakat-pakat pula. Sengat serentak pada satu tempat, betul-betul di bahu. Macam doktor buat cucukan pelalian.

Aku berlari ke rumah meraung panggil mak. Semasa panjat beberapa anak tangga kayu, kepala sudah berpinar-pinar. Belum sempat mencapai pintu. Aku pitam dan jatuh ke bawah tangga.

Banyak peristiwa masa kecil yang aku tidak ingat. Dan entah kenapa aku tidak pula mahu meminta ibu menceritakan kisah-kisah itu. Aku tidak tahu, apakah aku dibawa ke klinik atau mak cuma minta tok tawarkan bisa dengan air yang didoakan.

Cuma apa yang aku ingat, mak beritahu umur aku masih panjang. Tiga ekor tebuan besar menyengat bisanya pada budak kecil dan budak kecil itu masih hidup. Dan semasa jatuh terlentang sewaktu panjat tangga, kepala aku hanya sejengkal dua sahaja daripada simen tebal dan tajam tempat letak tempayan basuh kaki.

Aku bersyukur umur aku masih panjang sampai ke hari ini. Dan alFatihah untuk Sharifah Norhasyiawati Wan Aribi, Nor Sharina Sharizan dan Esah Ebon yang meninggal disengat tebuan.

 

Wakaf Pahala vs Wakaf Dosa

Ketika rakyat Negara luar terutamanya Barat jenuh menggunakan komputer, rakyat di Malaysia masih buat tidak endah dengan benda itu.

 

Sampai hari ini pun, penggunaan komputer di Malaysia sebenarnya belum lagi meluas. Capaian Internet juga tidak begitu menyeluruh. Rakyat Malaysia masih banyak yang ‘buta IT’. Komputer masih belum menjadi keperluan penting dan mendesak.

 

Namun dalam keadaan tidak meluas dan tidak menyeluruh itu pun, penggunaan media sosial di Malaysia dianggarkan lebih 15 juta. Antara yang tertinggi di dunia. Rakyat Malaysia memang hebat. Hari ini kalau pun tiada komputer, paling tidak seorang rakyat Malaysia mempunyai telefon pintar yang ada capaian Internet.

 

Internet telah mengubah senario hidup manusia.

 

Dengan Internet manusia menjadi bijak. Dengan Internet juga manusia boleh menjadi bodoh. Dengan Internet manusia kekal biasa-biasa. Dengan Internet juga manusia boleh menjadi kaya raya. Dengan Internet manusia boleh mengumpul banyak pahala. Tidak kurang juga dengan Internet dosa manusia bertambah-tambah.

 

Mahu menjadi bijak atau bertukar bodoh, itu pilihan pengguna Internet. Mahu kekal biasa-biasa atau mengubah diri menjadi kaya raya, itu pilihan pengguna Internet. Mahu menambah pahala atau mengumpul dosa, itu juga pilihan pengguna Internet.

 

Kita mahu apa atau menjadi apa melalui penggunaan Internet… itu pilihan kita.

 

Bijak atau bodoh.

 

Betapa banyak ilmu pengetahuan yang boleh menjadikan kita pandai ada di Internet. Buat carian di google apa yang ingin diketahui dan kita akan dapatkannya. Di Wikipedia sahaja, berapa banyak maklumat yang ada di situ?

 

Akan tetapi menerima bulat-bulat ilmu yang ada di Internet tanpa pertimbangan akal boleh menjadikan kita bodoh. Kita perlu asas sebelum menceduk ilmu daripada Internet terutamanya ilmu agama. Kita perlu ada asas agama yang dipelajari daripada Tuan Guru secara berdepan.

 

Dengan asas agama ini, kita dapat menapis setiap ilmu di Internet. Kita dapat menilai yang baik untuk diambil dan diamalkan, sementara kita dapat mengenal yang jelek untuk ditinggalkan.

 

Asas agama ini juga dapat menghalang kita bertindak bodoh dengan menyebarkan sesuatu di facebook yang tidak sepatutnya disebarnya. Ia juga dapat menghalang kita bertindak bodoh dengan menulis sesuatu yang akan memburukkan keadaan baik di facebook atau di blog.

 Biasa-biasa atau jadi kaya.

 

Ada mereka yang melanggan perkhidmatan Internet hanya sekadar untuk melayari facebook semata-mata. Lebih sikit untuk membaca blog. Lebih sikit lagi untuk membeli barang di lelong, mudah, lazada dan yang seumpamanya.

 

Sekarang banyak yang tidak mahu menjadi pelanggan perkhidmatan Internat yang biasa-biasa sahaja. Mereka mahu menjadi sebahagian dari fenomena dunia yang menjadikan Internet medium untuk berniaga. Dengan kata lain medium untuk menjadi kaya. Mereka tidak mahu hanya membeli. Mereka mahu menjual.

 

Wakaf pahala atau wakaf dosa.

 

Internet juga boleh dijadikan pilihan sebagai medium mengumpul pahala.

 

Mereka yang tidak mampu nasihat menasihati tentang agama secara berdepan dengan manusia lain boleh nasihat menasihat tentang kebaikan dan suruhan agama melalui Internet menggunakan facebook atau menulis di blog. Tidak mampu selalu ziarah menziarahi untuk mengeratkan tali silaturrahim seperti yang dituntut agama, maka dapat juga bertanya khabar sahabat dan saudara mara melalui media sosial.

 

Kerana apa yang kita tulis di Internet akan kekal disitu selagi tidak dipadamkan, ia boleh menjadi wakaf pahala yang berterusan.

 

Harus diingat! Seperti pahala yang kekal, dosa juga boleh kekal menjadi wakaf di Internet. Lebih-lebih bila ia sudah disebar luaskan. Kita boleh padamkan apa yang kita tulis atau gambarkan di facebook atau di blog. Akan tetapi bila ia sudah disebar luaskan sebelum kita padam, Taubat nasuha sahaja yang boleh hapuskan dosa.

 

Berhati-hati bila menulis atau memuat naik gambar di Internet, takut ia menjadi wakaf dosa yang boleh menjerumuskan kita ke neraka!

 

Bila pandai manfaatkan kelebihan Internet kita boleh jadi pandai atau kaya dan dapat mengumpul pahala. Bila tersalah guna, bukan sahaja termasuk dalam golongan orang bodoh, malah murka tuhan kerana dosa yang bertambah. Pilihlah.

 

Pilihan bukan di tangan kita tapi di hati. Tangan tidak boleh buat apa-apa tanpa arahan hati. Maka wajiblah sentiasa berhati-hati.