Serba Salah Mahu Doakan Kebahagiaan Kamu!

Kawan, aku selalu menasihati semasa kamu masih di alam percintaan supaya bercintalah mengikut syariat.

Tiada salahnya mencintai wanita kerana itu lumrah alam dan tabii manusia. Cintailah mereka namun   bercinta-cintalah tanpa melanggar hukum tuhan.

Kamu bukan sahaja tidak endahkan nasihat yang aku berikan malah kamu mentertawakannya. Aku sedih bila kamu menuduh aku cemburukan kamu yang sudah ada teman wanita sedangkan aku tiada siapa.

Kawan, perlukah aku ada seorang teman wanita sebelum menasihati lelaki lain yang ada teman wanita. Perlukah aku menjadi seorang suami sebelum menasihati lelaki lain yang ada isteri. Perlukah aku menjadi seorang ayah sebelum menasihati lelaki lain yang ada anak.

Patutnya kita harus menerima kebenaran walau dari siapa pun ia datang. Aku faham kalau kamu mahu orang yang ada pengalaman hidup untuk menasihati kamu, tapi aku bukan menasihati kamu tentang pengalaman hidup. Aku menasihati kamu akan agama tentang hukum hakam yang ringkas.

Tahukah kamu, sekiranya hal-hal agama terutamanya tentang hukum hakam perlukan pengalaman hidup sebelum menyebarkannya, nescaya Islam tidak berkembang dan penganutnya akan mundur dalam kejahilan.

Seorang ilmuan yang mengajar murid-muridnya tentang zakat pendapatan mungkin tidak pernah membayar zakat pendapatan seumur hidupnya kerana hartanya tiada untuk dizakatkan. Adakah kamu tidak mahu menerima ilmu zakat daripadanya semata-mata kerana dia tiada pengalaman hidup membayar zakat pendapatan?

Begitulah aku kawan!

Perlukah aku bercinta-cinta dulu sebelum aku menasihati kamu bahawa berpegang-pegang dan berpeluk-peluk dengan kekasihmu sebelum kahwin adalah haram! Untuk memberitahu kamu tentang hukum itu tidak perlukan pengalaman hidup.

Setelah puas aku mensihati kamu dan kamu tidak endahkannya, sekarang kamu mahu aku doakan kebahagiaan kamu hingga ke anak cucu pada hari perkahwinan kamu?

Kawan, aku serba salah.

Untuk mendoakan kamu seperti aku restui apa yang kamu buat sebelum berkahwin. Tidak mendoakan kamu seperti aku tidak merestui mahligai sah yang kamu bina.

Kawan, aku ingin mengingatkan kamu. Dalam pada kamu bergembira sudah beristeri, jangan lupa apa yang kamu buat sebelum bergelar suami isteri kekal sebagai dosa.

Dosa bergaul bebas sebelum berkahwin tidak akan terhapus setelah kamu berkahwin!

Sebelum minta aku mendoakan kebahagiaan perkahwinan kamu, beristighfar dulu banyak-banyak akan dosa-dosa yang kamu buat semasa berkasih dan semasa bertunang. Istighfar itu mendatangkan keampunan. Keampunan Allah bererti redhaNya.

Bila Allah redha, apa lagi yang hendak ditakutkan tentang kebahagiaan.

Sambungan…Banyak Tulis Tidak Terbit

Kerana takut atau kerana perasaan rendah diri yang tebal dalam diri? Itulah pertanyaan yang bertandang dalam fikiran bila hati kadang-kadang teragak mahu terbitkan hasil apa yang ditulis.

 

Saya tidak tahu. Tapi saya tahu dan percaya ini satu penyakit jiwa. Bukan gila! Tetapi kerana dalaman yang tidak kuat.

 

Ini penghalang kejayaan. Takut atau apa juga perasaan yang menghalang seseorang bertindak bermakna juga penghalang bagi orang itu untuk mencapai kejayaan terbesar dalam hidupnya. Ini juga bermaksud apa yang menjadi penghalang kejayaan seseorang itu bukan disebabkan hal-hal luaran, akan tetapi berpunca daripada diri sendiri!

 

Punca kegagalan seseorang adalah dirinya sendiri!

 

Rasa takut adalah musuh dan penghalang terbesar seseorang. Rasa takut dalam diri yang membuatkan seseorang yang ada bakat menulis tidak menulis apa-apa sepanjang hidupnya. Takut ini yang menghalang seorang penulis daripada menulis sekurang-kurang satu buku yang menggugah pembaca.

 

Bila sudah ditulis, timbul rasa takut apa yang ditulis itu tidak memberi manfaat apa-apa kepada pembaca. Takut tulisan itu boleh membuatkan pembaca salah faham. Salah faham boleh menjurus kepada salah tindakan. Bila pembaca salah bertindak dalam hidupnya, penulis itu yang mendapat saham dosa.

 

Kadang-kadang ada rasa rendah diri juga. Apa yang ditulis tidak seperti yang diharapkan. Seperti tidak sepatutnya ditulis begitu. Kena ditulis dengan lebih baik. Yang paling teruk bila timbul perasaan….Seperti tulisan budak sekolah. Budak sekolah rendah pun boleh tulis dengan lebih baik.

 

Itulah yang membuatkan kadang-kadang apa yang ditulis sekadar ditulis tapi tidak dierbitkan.

 

Nampaknya saya kena berguru dalam kelas dengan Tuan Zamri Mohamad ni……

Banyak Tulis Tidak Terbit.

Banyak cara blogger menulis di blog mereka.

 

Ada yang terus menulis di ruang post dashboard. Apa yang ada dalam kepala, itulah yang ditulis. Habis tulis terus diterbitkan.

 

Ada yang menulis di word atau notepad dahulu. Kemudian tampal di ruang post dan diterbitkan

 

Lain blogger lain cara. Setiap orang lakukan apa yang serasi dan dirasakan senang padanya.

 Saya pula tidak dapat terus menulis di ruang post dashboard. Mahu terus menaip di word atau notepad sambil memikir apa yang hendak ditulis seterusnya juga tidak boleh.

 

Sebenarnya saya tidak boleh mengadap skrin lama-lama. Berpinar mata dibuatnya. Lagi satu, saya rasa akan membazirkan bateri laptop atau letrik sahaja kalau terus menulis di situ sambil berfikir-fikir apa yang hendak ditulis seterusnya.

 

Maka kerana itu saya suka menconteng dulu atas kertas. Bukan buku tulis. Kertas sekeping. Bila tidak tahu menyambung apa hendak ditulis, kertas itu cuma dilipat dan selit dalam poket. Tidak boleh buat begitu kalau tulis dalam buku kecuali buku 555.

 

Lagi pula saya rasa membazir kalau tulis dalam buku. Ia sudah tidak berguna lagi selepas tulisan itu diterbitkan sebagai entri blog atau untuk apa tujuan pun. Lain keadaannya bila menjadi penulis terkenal seperti Datuk A Samad Said. Kertas atau buku contengan idea beliau adalah satu ‘kerja seni’ yang boleh disimpan di Arkib.

 

Kertas contengan ini buka A4 atau kertas kajang baharu. Hanya kertas yang saya ‘kutip’ di merata tempat yang sudah diguna sebelahnya tapi yang sebelah lagi masih kosong bersih. Sayang benar kalau kertas ini dibuang tanpa diguna kedua-dua belah.

 

Pelbagai ragam pula cara terbit. Ada yang terus diterbit sebaik habis ditulis. Tanpa diedit dan diperhalusi susunan Bahasa. Sesetengahnya ambil masa untuk mengedit dan memperbetulkan pengunaan ayat supaya ‘rasa sedap’ bila dibaca sebelum diterbitkan.

  Sebahagian lagi mungkin menghadapi masalah seperti yang saya selalu alami ini atau saya sahaja yang mengalami situasi ini??? Artikel sudah ditulis. Artikel sudah diedit tulisan dan susunan bahasanya tapi ‘takut’ untuk diterbitkan!

 

…bersambung…

Saya Tidak Boikot!

MD menyumbang juta ke ratus juta kepada Israel (fakta yang ramai percaya) sementara rokok menyumbang ratus juta ke billion kepada Israel (fakta yang tidak ramai mahu percaya).

Kalau makan di MD, kita dikatakan menyumbang duit kepada Israel. Kalau kita hisap rokok kita bukan sahaja menyumbang duit kepada Israel, kita sebenarnya turut ‘menyumbang kesihatan’ kita kepada Israel.

Maka, mana yang lebih besar faedahnya, memboikot MD atau memboikot rokok? Ironinya ramai mereka yang mahu memboikot MD paling kuat merokok!

Sejujurnya saya tidak boikot MD. Walau tidak boikot sudah lebih 15 tahun saya tidak makan hidangan MD, begitu juga Coca Cola dan Starbuck. Dan saya tidak pernah merokok seumur hidup.

Saya tidak boikot, cuma saya tidak suka. Saya hanya mahu mendahulukan apa-apa yang ada kaitan dengan umat Islam dan Melayu di Malaysia sahaja. Bila tidak ada baharulah saya beralih kepada yang lain.

Saya selalu terfikir begini…bila terjadi sesuatu keadaan di mana saya amat lapar dan tiada apa yang dapat dimakan kecuali ada premis MD yang dibuka, maka ‘rasa tidak suka’ itu tidak akan menghalang saya untuk masuk dan menjamah hidangan MD yang JAKIM iktiraf Halal bagi menghilangkan rasa lapar tanpa rasa bersalah apa-apa.

Kalau ketika itu saya boikot? Saya akan rasa bersalah. Saya akan rasa hina dan entah apa rasa lagi. Kerana itu saya tidak mahu boikot. Cuma saya tidak suka. Saya mahu mendahulukan Islam, Melayu dan Malaysia.

Saya tidak pula menegah orang memboikot MD kalau itu yang mereka mahu. Cuma saya mahu membawa kata tokoh-tokoh yang dikenali supaya boikot dengan ilmu bukan dengan emosi. Boikotlah dengan berhemah bukan secara keterlaluan.

Kalau mahu boikot, boikotlah kerana itu hak masing-masing tetapi kenapa mesti merendah-rendahkan golongan yang tidak mahu boikot? Kenapa mesti meludah perkerja? Kenapa mesti membaling batu hingga mengancam nyawa?

Tindakan meludah, tindakan membaling batu pada saya samalah seperti membunuh jiwa dan harga diri seseorang itu. Kalau yahudi membunuh nyawa umat Islam di Gaza, apa bezanya dengan ‘membunuh’ jiwa dan harga diri seseorang?

Ini bahasa kasar. Tapi itulah hakikatnya.

# Berikah sedekah atau sumbangan kepada penduduk Gaza melalui SMS dengan menaip PALESTIN 10 dan hantar ke 39111.

KLIK DI SINI UNTUK MENGETAHUI RAHSIA DAN KELEBIHAN BERSEDEKAH