Buku Hamka Sejarah Umat Islam Edisi 2016

TAJUK; Sejarah Umat Islam Edisi 2016

PENGARANG; Hamka

PENERBIT; PTS Publishing House ( pts.com.my/book )

CETAKAN; Terbitan pertama, 2016

ISBN; 978-967-411-7423-9

HARGA; RM35sm/RM38ss

KETEBALAN; 1016 isi kandungan, tidak termasuk Nota Penerbit, Kata Pengantar, Indeks dan ruang Nota.

BukuSejarahUmatIslamHamka

Ketika post ini anda baca, saya belum habis baca lagi buku ini. Maklumlah tebal sangat. Tapi walaupun belum separuh yang dibaca, isi kandungannya sudah menjentik rasa hati saya.

Ketika sampai pada pengkisahan Dinasti Abbasiah (Kerajaan Bani Abbas), terutamanya pada zaman-zaman akhir pemerintahan  sebelum datangnya Bangsa Monggol, betapa saya rasakan samanya keadaan ketika itu dengan keadaan yang berlaku sekarang ini!

Pemimpin agama berebut pengaruh, mahu berebut kedudukan di sisi ketua negara. Berbeza kefahaman dan mazhab dijadikan alasan. Pegawai-pegawai kerajaan sibuk mengumpul harta hinggakan kantung perbendaharaan hampir kering. Dan rakyat dijadikan sumber pendapatan dengan pelbagai cukai yang dikenakan.

Sementara pemimpin berebut kuasa hingga sanggup lakukan apa sahaja asalkan dapat kuasa menurunkan perintah.

Negara kelihatan seperti rumah kayu yang kukuh cantik. Tetapi sebenarnya sudah dimamah anai-anai. Menunggu masa untuk roboh sahaja. Negara kelihatan kuat tetapi sebenarnya kacau.

Kekacauan ini membuatkan batas negara terbuka kepada serangan luar. Ini yang membuatkan satu kerajaan hancur dan digantikan dengan kerajaan lain. Amat malang bila kerajaan yang mengantikan itu bukan kerajaan Islam dan bersikap zalim pula.

Dan saya amat yakin sangat yang skrip ini akan sama sepanjang saya membaca habis buku ini. Kerajaan-kerajaan Islam yang memerintah sepanjang sejarah umat Islam akan memulakan pembentukan kerajaan dangan skrip yang sama dan sama pula sebabnya yang membuatkan ia jatuh!

Saya amat takut ia berlaku di negara Malaysia yang saya cintai ini.

 

TEMPAT BELI; Pustaka Pertama, Komplek Pertama, Jalan T.A.R, Kuala Lumpur

HARGA BELI; RM30 diskaun RM5

TARIKH BELI; Jumaat 15/04/16

 

Buku ini ditulis sedikit demi sedikit oleh Hamka. Dan ia memakan masa selama 22 tahun dari tahun 1939 sehingga 1961. Tidak kurang 100 buah buku yang dirujuk dalam menghasilkan Sejarah Umat Islam yang dianggap karya agung ini. Bagi Hamka ini adalah karyanya yang paling besar!

Buku ini tidak hanya terhad menceritakan tentang sejarah Nabi Besar Muhammad s.a.w, bahkan meliputi sejarah Islam serata dunia, baik ketika zaman kegemilangannya mahupun zaman gelapnya. Sejak dari zaman awal sehingga zaman Islam ketika ini.

Hamka tidak menganggap karya ini lengkap, sedangkan ketika buku ini pertama kali terbit, belum ada lagi buku yang ditulis tentang sejarah umat Islam sejak mula Nabi Besar Muhammad s.a.w lahir sehinggalah perkembangan umat Islam di Nusantara saat ini.

Hamka mahu tugasnya dalam menyusun sejarah perkembangan umat Islam akan disempurnakan oleh penulis sejarah Islam yang lain.

Buku ini boleh didapati secara online melalui bookcafe.com.my

Sebarkan Nota Ini...

Beritahu Saya Nama Kedai Buku Yang Selalu Anda Pergi

Di Jalan Tuanku Abd Rahman (TAR), ada 4 buah kedai buku yang besar.

Bila dikira dari segi pemilikan, boleh dikatakan hanya ada 2 kedai buku di Jalan TAR. Satunya Kedai buku Minerva yang memiliki 2 premis. 2 kedai yang lain adalah Kedai Buku Mukmin.

Akan tetapi tidak diketahui dengan sebenarnya, apakah 2 Kedai Buku Mukmin dimiliki oleh satu syarikat Pustaka Mukmin atau dimiliki oleh pengurusan yang berbeza.

PustakaMukmin1

PustakaMukmin2

Begitu juga tiada dalam pengetahuan saya, 2 Kedai Buku Minerva ini dimiliki oleh Pustaka Minerva atau diuruskan oleh 2 syarikat berlainan.

PustakaMinerva1

PustakaMinerva2

Walaupun 4 kedai ini adalah kedai buku besar yang menawarkan judul buku yang pelbagai, saya sebenarnya amat jarang mendapatkan buku di kedai-kedai ini.

Kedai buku yang saya pilih untuk selalu dikunjungi adalah Kedai Buku Pustaka Pertama. Terletak di dalam Komplek Pertama. Bersebelahan Bangunan Medan Mara/Busana Mara. Di sebelah lagi adalah Komplek Pernas SOGO.

PustakaPertama

Sepanjang saya mendapatkan buku di Pustaka Pertama, belum pernah lagi saya membayar harga tetap seperti yang tertulis pada buku. Akan ada potongan yang diberi walau membeli hanya senaskhah. Tidak payah minta diskaun pun akan diberi.

Kerana itu saya suka membeli buku di kedai ini. Saya tidak pernah dapat diskaun bila membeli buku di Pustaka Mukmin atau Pustaka Minerva meskipun kedua syarikat ini pemborong buku.

Satu lagi kedai buku yang saya suka kunjungi adalah Kedai Buku 1Malaysia. Terletak di UTC Pudu Raya. Kini dikenali sebagai Pudu Sentral.

Sudah ada diskaun tetap yang diberi bila membeli buku di Kedai Buku 1Malaysia. Tambahan sekarang ini bila kita mendaftar nama dan nombor MyKad, akan ada sedikit lagi potongan harga. Berikan nama dan nombor MyKad sebelum membayar di kaunter. Tidak pun pekerja kaunter akan bertanya, sudahkah kita mendaftar atau belum.

Bila mahu membeli buku baru untuk menambah bahan bacaan dan menambah koleksi buku dalam simpanan, tentunya saya akan pergi ke kedua kedai buku ini dahulu. Ia itu Pustaka Pertama, kemudiannya ke Kedai Buku 1Malaysia.

Setelah tiada buku yang diingini di kedua kedai ini, baharulah saya pergi ke Pustaka Minerva dan Pustaka Mukmin.

Kadang-kadang, ada juga saya membeli buku melalui online. Pilihan online saya adalah BookCafe.

Saya percaya pembaca blog ini adalah individu yang suka membaca. Beritahu saya kedai buku mana yang anda selalu kunjungi….

Makan Brokoli Boleh Rendahkan Risiko Kanser Hati

Hati yang diselaputi banyak sel lemak boleh menyebabkan masalah hepatocellular carcinoma (HCC) sekali gus menjadi punca kepada masalah kanser hati.

Bagaimana untuk mengelakkan diri kita daripada mengidap kanser hati?

Salah satu cara paling mudah adalah dengan kerap mengambil sayuran brokoli dalam diet harian.

Saranan untuk selalu makan brokoli ini adalah berdasarkan hasil kajian penyelidik dari Universiti Illinois, Amerika Syarikat, yang diketuai oleh Prof. Elizabeth Jeffery.

Brokoli

Hasil kajian ini membuktikan, dengan selalu memakan brokoli;

1# Membantu mencegah seseorang daripada mengidap masalah kanser hati.

2# Mampu mengurangkan risiko mengidap kanser payudara, prostat dan kanser kolon.

Penyelidikan tersebut turut menggalakkan supaya brokoli dimakan sekurang-kurangnya 3 kali seminggu.

Kaedah penyediaan yang paling baik adalah dengan merebus atau dimakan mentah. Mungkin orang tidak suka memakan mentah. Jadi selain merebus, elok juga dikukus. Mengukus lebih baik daripada merebus.

Sumber: akhbar KOSMO

Hindari Serangan Pembunuh Senyap

Serangan jantung dianggap pembunuh senyap.

Dahulunya ia hanya menyerang golongan berusia. Sekarang mereka yang masih muda juga tidak terlepas daripada serangan jantung ini.

Serangan jantung pada usia muda bergantung kepada beberapa factor risiko dan perkara itu amat ketara di negara membangun, contohnya di Malaysia.

Masalah kegemukan, penyakit kencing manis dan darah tinggi yang diburukkan dengan amalan merokok dan tabiat masa kini yang malas bersenam, makanan yang tidak berkhasiat dan tidak seimbang, makan tidak ikut masa termasuk amalan makan tengah malam adalah faktor-faktor risiko yang mempercepatkan serangan jantung.

Perubahan gaya hidup dan amalan pemakanan yang tidak sihat sudah menjadi trend zaman sekarang.

Dahulunya, mereka yang mengalami serangan jantung hanya pada usia 50 tahun ke atas, tetapi kini seusia 30 tahun sudah terkena serangan jantung. Malah apa yang menakutkan, terdapat kes pada usia kanak-kanak sudah terkena serangan jantung.

Data terkini yang dikeluarkan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menunjukkan penyakit kronik seperti sakit jantung, kencing manis, darah tinggi dan kanser membunuh 38 juta penduduk dunia setiap tahun.

Tentunya kita tidak mahu menjadi sebahagian daripada statistic ini. Kita perlu mengubah gaya hidup yang lebih baik dan amalkan pemakanan yang sihat.

Kepada mereka yang merokok, usahalah untuk mengurangkannya. Lebih baik jika terus berhenti merokok.

Bersenam atau beriadah mulai hari ini. Luangkan masa 30 minit melakukan senaman atau kerja-kerja fizikal yang mengeluarkan peluh.

Jaga pemakanan.  Kurangkan makanan yang banyak mengandungi kolesterol. Makan ikut jadual dan hindari tabiat makan lewat malam.

Lakukan pemeriksaan kesihatan secara berkala. Ambil ujian elektrokardiogram (ECG) untuk mengukur atau memeriksa degupan jantung dan saluran darah. Untuk 40 tahun ke atas, lakukan 2 kali setahun sementara 40 tahun ke bawah, 1 kali setahun.

Kita mampu lakukan perubahan untuk hidup yang lebih sihat dan bermakna.