Sumbangan Islam Dalam Peristiwa Kelaparan Besar Eropah.

Kelaparan besar pernah melanda seluruh Eropah antara tahun 1840-1850. Dikenali dengan ‘The Great Hunger’. Seluruh penduduk di Eropah menderita. Namun yang paling parah menderita adalah penduduk di Ireland dan Scotland.

Kelaparan besar terjadi bila tanaman kentang yang menjadi makanan ruji tidak menjadi. Sementara kentang yang sedia ada diserang ulat dan kulat berbahaya sehingga tidak boleh digunakan sama sekali.

Kematian akibat tragedi kelaparan besar ini melebihi 1 juta orang. Penduduk Ireland berhijrah secara besaran-besaran mencari tempat yang lebih baik di Amerika  membuatkan penduduk Ireland berkurang sebanyak 25 peratus.

Pada 1847, Sultan Abdul Majid 1, Khalifah Dinasti Uthmaniah Turki menyatakan hasrat kepada Ratu Victoria untuk mengirimkan bantuan sebanyak 10,000 Paun Sterling (sekarang bersamaan 1.6 USD juta lebih) untuk membantu penduduk Ireland. Ireland dan Scotland ketika itu di bawah kekuasaan England.

Akan tetapi Ratu Victoria meminta Sultan Abdul Majid untuk mengirim 1,000 Paun Sterling sahaja. Tentulah aneh bila Ratu Victoria menolak bantuan 10,000 dan hanya meminta 1,000 Paun Sterling sahaja.

Rata-rata ahli sejarah berpendapat Ratu Victoria tidak mahu Sultan Abdul Majid menerima pujian lebih daripada dirinya. Ratu Victoria hanya membantu sebanyak 2,000 Paun Sterling sahaja (sekarang bersamaan 336 USD ribu lebih), jauh lebih kecil daripada tawaran bantuan Sultan Abdul Majid. Ratu Victoria mahu Sultan Abdul Majid kelihatan membantu kurang daripada dirinya.

Sultan Abdul Majid setuju untuk mengirim bantuan sebanyak 1,000 Paun Sterling. Akan tetapi dalam diam-diam Sultan mengirim 3 kapal besar yang penuh muatan makanan ke Ireland.

Pemerintah England yang tahu keberangkatan 3 kapal dari Turki berusaha untuk menahan 3 kapal yang penuh muatan bekalan makanan itu. Namun 3 kapal itu selamat berlabuh di Pelabuhan Drogheda. Selamat memunggah muatan dan mengagihkan bantuan dan  kapal itu selamat kembali ke Turki.

Pembesar dan Bangsawan Ireland menyampaikan pujian dan rasa terima kasih kepada Khalifah Dinasti Uthmaniah Turki, Sultan Abdul Majid 1. Lebih-lebih lagi bila mengetahui ekonomi Turki ketika itu juga dalam keadaan ‘teruk’. Mereka berharap agar tindakan Sultan Turki itu menjadi contoh kepada pemimpin Negara lain.

Pujian dan rasa terima kasih itu disampaikan melalui surat rasmi yang sehingga kini masih disimpan rapi di Muzium Kebangsaan Turki.

surat penggargaan drogheda kepada islam

Bantuan daripada pemerintah Islam Turki itu sangat membekas dalam hati masyarakat Ireland. Terutamanya bagi mereka yang tinggal dekat dengan Pelabuhan Drogheda. Mereka menganggap Turki seperti saudara sendiri.

Sesiapa yang berkunjung ke Ireland khusunya ke Drogheda dapat menyaksikan hal-hal yang bercirikan Negara Turki.

Sebuah hotel di Drogheba, The WestCourt Hotel meletakkan sebuah plat penghargaan di luar dinding hotel menyatakan terima kasih kepada pelaut kapal Turki yang bermalam di situ selepas memunggah muatan kapal sebelum pulang semula ke Turki.

Bahkan salah satu kelab bola Ireland, Drogheda United FC menjadikan lambang Dinasti Uthmaniah Turki sebagai lambang kelab mereka sebagai penghormatan dan rasa terima kasih atas bantuan itu.

Lambang itu bukan sahaja melambangkan Dinasti Uthmaniah Turki, lambang bulan sabit dan bintang itu sebenarnya sudah menjadi lambang yang mewakili Islam.

Drogheda_United_FC

Mereka bangga dengan lambang bulan sabit dan bintang itu di saat ramai umat Islam yang bangga dengan jersi bola sepak yang punya lambang salib.

jersey bola drogheda fc

Subhanallah.

Begitulah bila pemerintah benar-benar memerintah mengikut acuan yang digariskan oleh Islam tanpa dicampurkan dengan acuan-acuan lain.

 
nota# Dikatakan bahawa selepas terbinanya Masjid Biru, Sultan Muhammad alFateh berfikir bagaimana mahu membezakan Masjid Biru sebagai masjid dan Aga Sophia yang kelihatan sama. Pembesar di sekeliling baginda tidak dapat memberikan idea. Ketika itulah dikatakan Sultan terpandang bulan sabit yang betul-betul kelihatan ‘terletak’ di hujung menara Masjid Biru dan  ada sebutir bintang di sisinya.

Sejak itulah Sultan Muhammad alFateh menjadikan bulan sabit dan bintang sebagai lambang masjid dan sekarang sekaligus dianggap sebagai lambang Islam.

Sebarkan

Mempelam Harumanis Di Kuala Lumpur

Sebut sahaja Harumanis, akan dikaitkan dengan Negeri Perlis. Sekarang ia sudah melekat kejap dengan Negeri Perlis kerana Kerajaan Perlis sudah mendaftar Harumanis sebagai harta Intelek. Negeri lain boleh menanam mempelam tapi tidak boleh mendakwa itu mempelam Harumanis.

harumanis sedap

Sememangnya pun kalau selain Negeri Perlis menanam mempelam Harumanis, ia tidak tumbuh sesubur di Negeri Perlis. Kadang-kadang langsung tidak berbuah. Kalau berbuah ia tidak semanis dan sesedap Harumanis di Negeri Perlis. Mungkin kerana faktor cuaca dan tanah di Perlis yang ‘unik’ berbanding di negeri lain.

Namanya pun harumanis, buah mempelam atau manga ini harum baunya dan manis rasanya. Isinya tebal kekuningan. Rasanya yang enak akan menawan hati sesiapa sahaja. Menimbulkan keghairahan sesiapa sahaja untuk membelinya. Yang jauh datang ke Perlis. Yang tidak berupaya datang, hanya memesan melalui online.

Mereka yang tidak berupaya pergi ke Perlis atau tidak pandai memesan Harumanis melalui online boleh datang ke Bangunan Medan Mara, Jalan Raja Laut, Kuala Lumpur pada 20-22hb Mei ini. MARA dengan kerjasama Kerajaan Negeri Perlis menganjurkan Pesta Harumanis@KL

Pesta ini akan dirasmikan oleh Raja Muda Perlis, DYTM Tuanku Syed Faizuddin Putra Ibni Tuanku Syed Sirajuddin Jamalullail.

DSC01821

Musim Harumanis tidak Lama, sebulan lebih sedikit sahaja. Sekitar hujung bulan April, bulan Mei hingga awal Jun.

Jika tidak sempat ke Perlis dan takut-takut memesan melalui online datanglah ke Medan Mara pada 20 hingga 22hb Mei ini. Usah terlepas peluang mendapatkan Mempelam Harumanis ini.

Bila datang, kenalah bersedia menerima harganya. Harga Mempelam Harumanis tidak sama harganya dengan harga mempelam di Pasar Chow Kit.

Sekarang Ini Zaman Gila

Sasterawan Negara Dato’ Dr Anwar Ridhwan melontarkan pertanyaan lewat satu tulisannya dalam Berita Harian 8 September 2014, mungkinkah  negara kita sekarang ini mula memasuki ‘zaman gila!’

Pertanyaan ini kasar kerana gila adalah situasi yang teruk. Teruk kerana gila berada di tingkat atas. Kurang waras atau kurang siuman masih di tingkat bawah.

Dato’ Dr Anwar Ridhwan mengambil 3 ciri dalam puisi Jawa abad ke 19 ditulis pujangga Jawa bernama Ronggowarsito. Ciri ini bila ada pada satu-satu zaman, zaman itu dianggap zaman gila. Sepertinya, 3 ciri memang berlaku sekarang ini di Negara kita Malaysia ini.

3 Ciri zaman gila yang boleh menjadi malapetaka jika tidak dikawal situasinya. Kita cuba menilai sendiri apakah ciri itu berlaku di sekeliling kita;

Ciri 1 : Nilai Kehidupan Merosot

Aspek akhlak, moral dan budi pekerti tidak lagi dijunjung. Mula letak di tepi. Pengguna media sosial terang-terang menghina individu lain atau menghina kebudayaan serta kepercayaan agama lain. Perlakuan jenayah dan seksual disebarkan tanpa segan silu di alam maya.

Ahli politik tidak beretika dan celupar mulut ketika membelasah musuh politik atau polisi yang tidak disukainya. Pasangan pengantin boleh merayau-rayau separuh bogel di tempat awam malah ada pesta bogel yang diadakan di pantai Negara ini.

Ciri 2 : Tidak Endahkan Peraturan

Peraturan jalan raya tidak dipatuhi. Iklan-iklan haram digantung dan ditampal sesuka hati. Lebih teruk dari itu kontrak sosial, undang-undang dan perlembagaan cuba dicabar.

Ciri 3 : Hidup Penuh Keraguan

Kenapa 2 ciri di atas selalu berlaku? Sebabnya pemimpin dan penguasa dilihat lambat dan ragu-ragu dalam bertindak secara tegas dan menyeluruh. Kalau bertindak pun, tindakan itu tidak telus.

Inilah 3 ciri utama zaman gila yang sudah ditulis Ronggowarsito pada abad ke 19. Ketika dia menulis 3 ciri ini, semua itu belum berlaku lagi.

Apa pendapat anda tentang 3 ciri ini. Bagi saya ia sudah muncul di halaman rumah kita.

Bila ia dibiarkan, bukan sahaja zaman ini dianggap zaman gila. Kita sendiri akan menjadi gila!

Bagaimana cara mendapat idea dan ilham menulis?

Bagaimana seseorang itu mendapat ilham dan idea untuk menulis?

Apa-apa jenis penulisan, baik buku, ebook, rencana majalah, artikel blog, malah sepatah dua coretan faebook pun datang datang daripada ilham dan idea.

Setiap orang ada caranya tersendiri. Anda bagaimana?

Tuan Rahimidin Zahari menjadikan tabiat membaca sebagai sumber ilham. Begitu juga dengan Puan Siti Rosmizah Semail. Begitu juga dengan Tuan Mohd Fudzail Mohd Nor. Begitu juga penulis-penuis yang lain. Selain mereka menjadi pemerhati yang cekap akan keadaan di sekeliling mereka.

Dalam satu perkongsian Page di Facebook, Bonda Nor, penulis novel setebal 640 halaman, ‘Saya Tunggu Awak’ mencatatkan, “Untuk yang berhajat menulis, mintalah ilham dan idea dari Allah. Hanya Dia yang berkuasa menunaikan segala permintaan kita sebagai hamba-Nya.”

Bonda Nor mengamalkan bangkit jam tiga pagi untuk menulis novel itu. Mungkin beliau mengikut amalan Prof Muhd Kamil Ibrahim, penulis ‘Anekdot Madinah, Bersyukur Saat Diuji, Ilmu Kehidupan: Ringkas Tapi Signifikan’.

Kata Prof Kamil, “Kalau saya nak buat kursus penulisan, saya akan tekankan supaya penulis bangun pukul tiga pagi dan minta idea menulis daripada Allah.”

Tuan Zakaria Sungib, editor buku di Galeri Ilmu menyatakan patutnya seseorang yang ingin menulis meminta ilham dan idea daripada Allah. Lebih patut lagi penulis yang berhajat untuk menghasilkan karya dakwah, yang menulis untuk mengajak orang kepada Allah, atau ringkasnya berdakwah melalui penulisan.

Kalau ada satu disiplin yang penulis patut jadikan rutin, khususnya sewaktu menghasilkan karya, ia adalah rutin bangun malam untuk menulis.

Tidak kiralah kia menulis untuk apa. Untuk suka-suka, untuk berdakwah atau untuk manfaat kewangan seperti yang dianjurkan dalam ebook karya Tuan Aqif Azizan ini, mungkin kita patut cuba bangun malam untuk menulis.