Sekarang Ini Zaman Gila

Sasterawan Negara Dato’ Dr Anwar Ridhwan melontarkan pertanyaan lewat satu tulisannya dalam Berita Harian 8 September 2014, mungkinkah  negara kita sekarang ini mula memasuki ‘zaman gila!’

Pertanyaan ini kasar kerana gila adalah situasi yang teruk. Teruk kerana gila berada di tingkat atas. Kurang waras atau kurang siuman masih di tingkat bawah.

Dato’ Dr Anwar Ridhwan mengambil 3 ciri dalam puisi Jawa abad ke 19 ditulis pujangga Jawa bernama Ronggowarsito. Ciri ini bila ada pada satu-satu zaman, zaman itu dianggap zaman gila. Sepertinya, 3 ciri memang berlaku sekarang ini di Negara kita Malaysia ini.

3 Ciri zaman gila yang boleh menjadi malapetaka jika tidak dikawal situasinya. Kita cuba menilai sendiri apakah ciri itu berlaku di sekeliling kita;

Ciri 1 : Nilai Kehidupan Merosot

Aspek akhlak, moral dan budi pekerti tidak lagi dijunjung. Mula letak di tepi. Pengguna media sosial terang-terang menghina individu lain atau menghina kebudayaan serta kepercayaan agama lain. Perlakuan jenayah dan seksual disebarkan tanpa segan silu di alam maya.

Ahli politik tidak beretika dan celupar mulut ketika membelasah musuh politik atau polisi yang tidak disukainya. Pasangan pengantin boleh merayau-rayau separuh bogel di tempat awam malah ada pesta bogel yang diadakan di pantai Negara ini.

Ciri 2 : Tidak Endahkan Peraturan

Peraturan jalan raya tidak dipatuhi. Iklan-iklan haram digantung dan ditampal sesuka hati. Lebih teruk dari itu kontrak sosial, undang-undang dan perlembagaan cuba dicabar.

Ciri 3 : Hidup Penuh Keraguan

Kenapa 2 ciri di atas selalu berlaku? Sebabnya pemimpin dan penguasa dilihat lambat dan ragu-ragu dalam bertindak secara tegas dan menyeluruh. Kalau bertindak pun, tindakan itu tidak telus.

Inilah 3 ciri utama zaman gila yang sudah ditulis Ronggowarsito pada abad ke 19. Ketika dia menulis 3 ciri ini, semua itu belum berlaku lagi.

Apa pendapat anda tentang 3 ciri ini. Bagi saya ia sudah muncul di halaman rumah kita.

Bila ia dibiarkan, bukan sahaja zaman ini dianggap zaman gila. Kita sendiri akan menjadi gila!

Sebarkan

Bagaimana cara mendapat idea dan ilham menulis?

Bagaimana seseorang itu mendapat ilham dan idea untuk menulis?

Apa-apa jenis penulisan, baik buku, ebook, rencana majalah, artikel blog, malah sepatah dua coretan faebook pun datang datang daripada ilham dan idea.

Setiap orang ada caranya tersendiri. Anda bagaimana?

Tuan Rahimidin Zahari menjadikan tabiat membaca sebagai sumber ilham. Begitu juga dengan Puan Siti Rosmizah Semail. Begitu juga dengan Tuan Mohd Fudzail Mohd Nor. Begitu juga penulis-penuis yang lain. Selain mereka menjadi pemerhati yang cekap akan keadaan di sekeliling mereka.

Dalam satu perkongsian Page di Facebook, Bonda Nor, penulis novel setebal 640 halaman, ‘Saya Tunggu Awak’ mencatatkan, “Untuk yang berhajat menulis, mintalah ilham dan idea dari Allah. Hanya Dia yang berkuasa menunaikan segala permintaan kita sebagai hamba-Nya.”

Bonda Nor mengamalkan bangkit jam tiga pagi untuk menulis novel itu. Mungkin beliau mengikut amalan Prof Muhd Kamil Ibrahim, penulis ‘Anekdot Madinah, Bersyukur Saat Diuji, Ilmu Kehidupan: Ringkas Tapi Signifikan’.

Kata Prof Kamil, “Kalau saya nak buat kursus penulisan, saya akan tekankan supaya penulis bangun pukul tiga pagi dan minta idea menulis daripada Allah.”

Tuan Zakaria Sungib, editor buku di Galeri Ilmu menyatakan patutnya seseorang yang ingin menulis meminta ilham dan idea daripada Allah. Lebih patut lagi penulis yang berhajat untuk menghasilkan karya dakwah, yang menulis untuk mengajak orang kepada Allah, atau ringkasnya berdakwah melalui penulisan.

Kalau ada satu disiplin yang penulis patut jadikan rutin, khususnya sewaktu menghasilkan karya, ia adalah rutin bangun malam untuk menulis.

Tidak kiralah kia menulis untuk apa. Untuk suka-suka, untuk berdakwah atau untuk manfaat kewangan seperti yang dianjurkan dalam ebook karya Tuan Aqif Azizan ini, mungkin kita patut cuba bangun malam untuk menulis.

Kau gila? Aku tidak!

Bila terserempak dengannya, dia akan dikatakan gila!

Tiada yang mengatakan dia tidak gila bila nampak dirinya melainkan semuanya meyakini dia gila!

Dia merayau-rayau tanpa arah di ibu kota KL yang sibuk. Berjalan terincut-incut sambil bercakap sendirian. Sesekali dia berhenti berjalan, kemudian bercakap dengan lebih kuat sambil tangan menunjuk-nunjuk ke sana sini seperti marahkan sesuatu.

Setelah puas meluahkan ‘kemarahannya’, dia kembali berjalan tanpa mempedulikan mata yang memandang. Terus merungutkan sesuatu yang tidak dapat dipastikan apa bendanya.

Warga KL yang bertembung dengannya akan mengelakkan diri. Ada dia peduli?

Dia memang tidak pedulikan orang-orang yang menjauhkan diri bila terserempak dengannya. Malah lebih senang dia berjalan bila orang mengelak seperti memberi ruang jalan padanya.

Dia dengan dirinya. Bercakap tanpa peduli, tanpa kisahkan orang mahu dengar atau tidak! Dia ada dunianya sendiri.

OrangTua

# Gambar sekadar hiasan. Gambar daripada google. Sepanjang terserempak dengan dia yang dimaksudkan dalam catatan ini, tidak terlintas langsung untuk ambil gambarnya.

Orang menuduh dia gila. Aku tidak! Aku tidak sanggup lagi menuduh dia gila.

Orang kata otaknya tidak betul. Aku tidak! Aku tidak sanggup lagi mengatakan otaknya tidak betul.

Sungguh aku tidak sanggup lagi.

Ya. Dulu aku juga seperti orang lain. Menuduh dia gila. Mengata otaknya tidak betul

ALLAH mentakdirkan aku pada satu hari, dekat merapatinya. Cuba menangkap butir-butir katanya. Ingin memahami apa yang dia sungutkan. Mahu tahu apa perkara yang dia marahkan.

Sungguh aku terpegun dan malu pada diri sendiri.

Selama ini, apa yang dia marahkan adalah ibu-ibu dan bapa-bapa yang dikatanya tidak pandai mendidik anak-anak. Anak-anak menjadi sangat tidak berakhlak kerana salah didikannya. Anak-anak tidak segan mendedah aurat kerana ibubapa yang tidak bertegas dalam soal agama.

Aku jadi malu. Bila aku menuduhnya gila, mengata otaknya tidak betul! Makanya aku juga gila. Aku juga berotak tidak betul kerana aku juga benci kepada mereka yang bersikap sangat kurang ajar. Aku juga amat tidak suka kepada mereka yang tidak malu auratnya dilihat orang.

Apa yang dia marahkan, itu jugalah yang aku marahkan. Apa yang dia sungutkan, itulah juga yang kadang-kadang aku sungutkan. Kalau kamu rapat dengannya dan mendengar setiap butir katanya, kamu akan tahu apa yang dia marah dan sungutkan.

Aku tidak pernah nampak dirinya selain sekitar jalan Tuanku Abd Rahman, antara Chow Kit dan SOGO. Mungkin kamu pernah nampak dirinya selain daripada tempat itu. Bila nampak dirinya, hulurkanlah seringgit dua dan kamu pasti akan mendapat ucapan, “terima kasih ya nak!”

Sungguh! Aku tidak lagi sanggup menuduh dia yang memanggil aku anak dan tidak lupa mengucapkan terima kasih bila aku hulur seringgit dua padanya sebagai gila dan otaknya tidak betul.

Apa yang dapat aku kata….takdir ALLAH telah jatuh ke atas dirinya. Dan aku amat bersyukur yang ALLAH tidak mentakdirkan aku jadi sebagaimana dirinya.

Malas Beri Sedekah

Pernahkah timbul perasaan malas atau tidak mahu bersedekah dalam diri anda? Sesekali rasa ini ada juga datang menjenguk diri saya. Anda bagaimana?

Saya tidak bercakap tentang orang yang memang tidak pernah bersedekah atau orang yang anggap bersedekah itu satu pembaziran. Bagi orang sebegini, tidak timbul perasaan malas atau tidak mahu bersedekah. Memang mereka tidak ada hati untuk bersedekah pun.

Saya bercakap tentang orang yang selalu dan suka bersedekah. Mereka bukan sahaja tahu sedekah itu tuntutan agama malah sedekah itu bukan diberi sekali sekala bahkan konsisten diberi pada setiap hari, minggu atau bulan.

2 Sebab Malas Bersedekah

Tentulah bersebab bila hadir dalam hati orang yang suka dan selalu bersedekah ini, perasaan malas dan tidak mahu bersedekah. Hasutan syaitan itu sudah semestinyalah. Selain itu selalunya kerana 2 sebab;

1# Malu kerana dapat memberi sedikit sahaja tidak seperti orang lain yang dapat memberi banyak.

2# Takut pemberian itu digunakan pada jalan yang salah atau takut tersalah beri kepada orang yang tidak sepatutnya.

Usah malu memberi hanya sedikit. Sedikit lebih baik daripada tidak memberi sama sekali. Walaupun sedikit tetap ada ganjarannya. Seperti jaminan ALLAH dalam firmanNYA… “dan bahawasanya usaha itu kelak akan diperlihatkan (kepadanya).” –An-Najm; 40

ALLAH tidak menyebutkan, usaha itu sedikit atau banyak. Setiap usaha ada ganjaran pahalanya. Tapi memang tidak dinafikan yang usaha banyak, banyaklah ganjarannya. Dan dikatakan juga, biarlah sedikit asalkan istiqamah. Biarkan sedikit asalkan konsisten, iaitu dibuat secara berterusan.

Bagi mereka yang takut tersalah beri atau pemberian itu disalah guna, cerita di bawah ini dapat memberi motivasi kepada kita untuk terus bersedekah dengan ikhlas.

Kisah Lelaki Yang Tersalah Beri Sedekah

Satu hari, seorang lelaki alim keluar rumah membawa duit untuk disedekahkan. Rupa-rupanya orang yang diberi sedekah itu adalah seorang pencuri! Sedekahnya itu menjadi buah mulut orang.

Lelaki itu hanya mampu memuji-muji ALLAH.  Sungguh dia tidak tahu orang itu adalah pencuri. Tapi itu tidak mematahkan niatnya untuk terus bersedekah pada esok hari.

Besoknya lelaki alim itu keluar rumah untuk bersedekah. Sedekahnya pada hari itu juga menjadi buah mulut orang kerana rupa-rupa dia telah memberi sedekah kepada seorang perempuan pelacur!

Lelaki alim itu kekal dengan niatnya untuk terus bersedekah pada esok hari. Sekali lagi dia hanya mampu memuji-muji ALLAH kerana dia tidak tahu perempuan itu adalah pelacur.

Lelaki alim itu keluar rumah sekali lagi untuk bersedekah. Sekali lagi dia telah tersalah beri sedekah pada orang yang tidak sepatutnya. Disangkanya orang miskin, rupanya lelaki kaya! Perbuatannya itu terus menjadi buah mulut orang.

Lelaki itu terus memuji-muji ALLAH. ALLAH yang lebih mengetahui kenapa dia memberi sedekah kepada pencuri, pelacur dan orang kaya sedangkan dia amat berhati-hati.

Pada malam hari, seorang lelaki datang dalam mimpi ketika lelaki alim itu tidur. Lelaki itu berkata;

“Mudah-mudahan, sedekah kamu kepada si pencuri akan membuatkan dia insaf diri dan bertaubat tidak akan mencuri lagi.”

“Mudah-mudahan, sedekah kamu kepada si pelacur akan membuatkan dia malu dan memelihara diri serta bertaubat daripada perbuatan keji itu bila sedar tanpa melacur pun ALLAH memberi rezeki kepadanya.”

“Mudah-mudahan, sedekah kamu kepada si kaya akan menginsafkan dirinya dan dia mengambil pengajaran bahawa terdapat hamba-hamba ALLAH yang miskin tapi masih mampu menafkahkan sebahagian harta yang dikurniakan oleh ALLAH dengan bersedekah  kepada orang lain.”

Tidak patut kita bersedih bila tersalah beri sedekah. Malah kita patut bersyukur kerana ALLAH ‘memilih’ kita menjadi asbab ALLAH ingin mendidik penerima.

Tidak ada silapnya bila kita tersilap beri sedekah. Yang salahnya bila tidak ikhlas ketika memberi. Bila kita redha bila tersalah beri sedekah dan percaya ada kebaikkan yang hanya ALLAH tahu di sebalik kesilapan itu, kita akan mendapat 2 pahala. Pahala beri sedekah dan pahala redha.

Namun sikap berhati-hati dan teliti dalam memberi itu perlu ada. Bukan bersedekah semberono sahaja. Kerana sekarang ini, memang ada pihak yang mengambil kesempatan atas sifat pemurah rakyat Malaysia dengan menjadikan perbuatan meminta sedekah itu satu kerjaya!

Bersedekahlah dengan ikhlas disulam dengan ilmu. Tapi jika masih tertipu juga, percayalah sedekah itu tetap diterima ALLAH dan ada hikmah di sebaliknya. Hanya ALLAH yang tahu.

Bersedekah tidak memiskinkan kita malah boleh membuatkan kita kaya. KLIK DI SINI untuk mengetahui rahsianya.